Forgot Password Register

Headlines

4 BUMN Ditunjuk Bangun Pelabuhan di Kawasan Barat Hingga Timur Indonesia

4 BUMN Ditunjuk Bangun Pelabuhan di Kawasan Barat Hingga Timur Indonesia Ilustrasi pelabuhan (Foto: Pantau.com/Fery Heryadi)

Pantau.com - Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) menugaskan empat perusahaan BUMN untuk membangun dan mengembangkan sarana pelabuhan dari kawasan barat hingga Timur Indonesia.

Keempat BUMN tersebut yakni PT Pelabuhan Indonesia I (Persero), PT Pelabuhan Indonesia II (Persero), PT Pelabuhan Indonesia III (Persero) dan PT Pelabuhan Indonesia IV (Persero).

"Kementerian BUMN terus berkomitmen untuk mewujudkan Indonesia sebagai poros maritim dunia yang dicanangkan oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi)," kata Deputi Bidang Usaha Konstruksi dan Sarana dan Prasarana Perhubungan (KSPP) Kementerian BUMN, Ahmad Bambang, melalui keterangan resmi di Jakarta, Sabtu (28/4/2018).

Ahmad Bambang mengatakan seluruh pembangunan pelabuhan tersebut ditargetkan selesai pada 2019. Tujuannya demi terciptanya konektivitas antar wilayah di Tanah Air dan mewujudkan program tol laut yang dicanangkan pemerintah.

Baca juga: Momentum Pertumbuhan Ekonomi, BI Siap Jalankan Rekomendasi IMF

Selain bisa menjadi alat pemersatu, lanjut dia, terciptanya konektivitas juga akan memberi dampak yang sangat positif bagi perekonomian. Di mana biaya logistik bisa turun dan berdampak pada penurunan harga-harga komoditas.

Adapun detail proyek yang dikerjakan BUMN pelabuhan tersebut, PT Pelindo I kebagian membangun Terminal Petikemas Tanjung Pinang yang akan memiliki kapasitas 80 ribu TEUs.

Kemudian, Terminal Multi Purpose Kuala Tanjung yang akan memiliki kapasitas 700 ribu TEUs; Terminal Petikemas Belawan fase II yang akan memiliki kapasitas 3 juta TEUs dan Terminal Petikemas Sibolga yang akan memiliki 50 ribu TEUs. Semua proyek tersebut dijadwalkan akan rampung pada 2018.

Sementara itu, PT Pelindo II atau Indonesia Port Corporation (IPC), membangun Terminal Kijang Pontianak yang akan memiliki kapasitas 1,5 juta TEUs yang dijadwalkan selesai pada 2019. Adapula Pelabuhan Sorong di Papua yang saat ini masih dalam proses uji kelayakan.

Kemudian, PT Pelindo III menggarap proyek Terminal Petikemas Teluk Lamong akan memiliki kapasitas 1,5 juta TEUs dan Pembangunan Pelabuhan Benoa untuk Kapal Pesiar (5000 penumpang).

Baca juga: JK Soal Perang Dagang AS-China: Komoditi Mineral di Indonesia Akan Menurun

Selain itu, pembangunan Pelabuhan dan Terminal Petikemas Gilimas, Lombok, yang akan memiliki kapasitas 1juta TEUs + 5000 pax Cruise. Proyek ini ditargetkan akan selesai pada Mei 2019.

Pelindo III juga telah menyelesaikan pembangunan Terminal Petikemas yang sudah operasi pada 2017 dengan kapasitas 500 - 750 ribu TEUs. Pelabuhan tersebut, yakni Maumere, Waingapu, Kalabahi dan Kupang.

Pelindo IV akan menggarap proyek Makassar New Port dan Pelabuan Bitung. Proyek pengembangan Makassar New Port sendiri ditargetkan akan rampung pada 2019.

Konsep ini diharapkan menjadikan Indonesia sebagai Poros Maritim Dunia seperti yang disampaikan Presiden Joko Widodo dalam pidatonya pada Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ke-9 East Asia Summit (EAS) pada 13 November 2014 di Nay Pyi Taw, Myanmar.

Share :
Komentar :

Terkait

Read More