Forgot Password Register

Banyak Bupati Terjaring OTT KPK, Jokowi: Hati-hati, Jaga Diri!

Presiden Joko Widodo (tengah) berjabat tangan dengan para bupati saat silaturahmi di Istana Bogor, Jawa Barat, Kamis (5/7/2018) (Foto: Antara / Puspa Perwitasari) Presiden Joko Widodo (tengah) berjabat tangan dengan para bupati saat silaturahmi di Istana Bogor, Jawa Barat, Kamis (5/7/2018) (Foto: Antara / Puspa Perwitasari)

Pantau.com - Presiden Joko Widodo mengingatkan para kepala daerah termasuk bupati agar hati-hati terkait kasus korupsi yang saat ini menjerat sejumlah kepala daerah.

"Pak Presiden menyampaikan hati-hati terutama soal dana, soal anggaran, gratifikasi," kata Bupati Serang Hj Ratu Tatu Chasanah usai pertemuan dengan Presiden Jokowi di Istana Kepresidenan Bogor, Kamis (5/7/2018).

Ratu Tatu menyebutkan yang paling riskan terkait kasus korupsi di daerah adalah perizinan dan gratifikasi. Mestinya semua harus dikelola dengan transparan, dan yang paling riskan dari perizinan, gratifikasi.

Presiden menyampaikan para bupati agar hati-hati, jaga diri, itu semua harus dilakukan. Hal itu disampaikan Jokowi saat melakukan pertemuan dengan sekitar 30 bupati dari berbagai daerah di Indonesia.

Baca juga: Gubernur Aceh Terjaring OTT KPK

Ratu Tatu juga menyampaikan bahwa wilayah kabupaten umumnya merupakan daerah pedesaan yang masyarakatnya banyak yang tidak mampu.

"Apapun persoalannya, mereka datang ke bupati. Misalnya mau sekolah tak punya uang, mereka datang ke kita, nah dengan kondisi anggaran kita yang terbatas kan tidak semua bisa diback up dengan APBD padahal kita harus memberi bantuan kepada mereka," katanya.

Ketika ditanya apakah Presiden Jokowi memberikan solusi atas persoalan yang disampaikan para bupati, Ratu mengatakan Presiden belum memberikan solusi tapi presiden menampung semua masukan dari para bupati.

Sementara itu terkait pertumbuhan ekonomi, Ratu Tatu mengatakan di Kabupaten Serang ada industri yang dapat mendorong pertumbuhan ekonomi daerah itu.

"Hanya memang persoalan pengangguran yang menjadi persoalan Kabupaten Serang, sebagai daerah industri tetapi pengangguran tinggi," katanya.

Menurut dia, ketika dibedah lagi persoalan itu ternyata ada masalah penyiapan SDM.

"Jadi kita harus memplot anggaran yang cukup besar untuk melatih mereka. Lulusan SMK jadi penganggur karena tidak sinkron pelajaran di sekolah dengan industri yang ada di Serang. Jadi ini masalah SDM," kata Ratu Tatu. 

Share :
Komentar :

Terkait

Read More