Forgot Password Register

Headlines

BI Buka Celah Penyesuaian Suku Bunga Kembali

BI Buka Celah Penyesuaian Suku Bunga Kembali Bank Indonesia (Foto:Pantau.com/Fery Heryadi)

Pantau.com - Bank Indonesia membuka ruang penyesuaian suku bunga acuan atau BI 7 Days Reverse Repo Rate (BI-7DRRR) untuk menjaga stabilitas nilai tukar rupiah ditengah rencana kembali dinaikkannya suku bunga The Fed.

"Kita mengkalibrasi perkembangan di luar dan di dalam. Komponen data dependence-nya ada, tapi kita juga berikan guidance forward bahwa kita melihat adanya room suku bunga untuk disesuaikan lagi," kata Dody Budi Waluyo, Deputi Gubernur BI  usai diskusi publik di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Selasa (6/5/2018).

Namun Dody menampik kenaikan suku bunga acuan BI akan selalu mengikuti kenaikan Fed Fund Rate (FFR). Ia menuturkan, kenaikan suku bunga acuan BI mengikuti perkembangan kondisi eksternal dan internal.

"Jadi tidak selalu one to one. Fed naik empat kali, kita naik empat kali, tidak begitu juga. Karena kita lihat bagaimana kondisi ekspektasi depresiasi itu dijaga, bagaimana overshooting tidak terjadi, dan sentimen masyarakat dijaga," ujar Dody.

Baca juga: Bukan Qatar, Ternyata Ini Negara Terkaya di Dunia

Ia menjelaskan, langkah BI menaikkan suku bunga acuan sebesar 50 bps dalam sebulan ini adalah agar confidence masyarakat terhadap rupiah menjadi lebih baik dan mengurangi tekanan akibat kenaikan FFR yang kemungkinan terjadi pada Juni 2018 ini.

"Kalau memang diperlukan, kita akan lakukan penyesuaian lagi. Kita akan melakukan review eksternal dan domestik. Kalau itu memang berpotensi membuat tekanan rupiah ke depan overshooting, membahayakan bagi inflasi dan pertumbuhan ekonomi, kita akan lakukan penyesuaian suku bunga," jelasnya.

Dody menambahkan, depresiasi nilai tukar rupiah terhadap dolar AS dalam 10 hari terakhir berkurang dari 3,2 persen menjadi 2,94 persen.

"Year to date rupiah depresiasi 2,94 persen, membaik dari sebelumnya year to date 3,2 persen. Jadi terjadi apresiasi 10 hari terakhir. Kita the best performer in Asia, jadi membuat year to date menurun," tambah Dody.

Baca juga: 75% Masyarakat Indonesia Tetap Pilih KPR

Nilai tukar rupiah terhadap dolar AS dalam sepuluh hari terakhir memang terus mengalami penguatan. Nilai tukar rupiah yang sempat menembus Rp14.200 per dolar AS, kini berada di bawah Rp13.900 per dolar AS.

Berdasarkan kurs tengah BI, nilai tukar rupiah pada Selasa mencapai 13.887 per dolar AS, sedikit melemah dibandingkan hari sebelumnya yang mencapai Rp13.872 per dolar AS.

Share :
Komentar :

Terkait

Read More