Forgot Password Register

BI: Bunga Simpanan Belum Terpengaruh Kenaikan Suku Bunga Acuan

Bank Indonesia (Foto:Pantau.com/Fery Heryadi) Bank Indonesia (Foto:Pantau.com/Fery Heryadi)

Pantau.com - Bank Indonesia melalui Analisa Uang Beredar periode Mei 2018 menilai kenaikan suku bunga acuan "7-Day Reverse Repo Rate" (7DRRR) sebesar 50 basis poin yang dilakukan di bulan kelima itu, belum mempengaruhi pergerakan bunga simpanan perbankan, demikian juga dengan suku bunga kredit.

Berdasarkan Analisis Uang Beredar yang diumumkan BI di Jakarta, Rabu (4/7/2018) suku bunga simpanan perbankan untuk tenor 3, 6, 12 dan 24 bulan semuanya masih menurun menjadi masing-masing 5,79 persen, 6,14 persen, 6,34 persen, dan 6,74 persen pada akhir Mei 2018, dibanding April 2018 yang sebesar 5,83 persen, 6,16 persen, 6,37 persen, dan 6,78 persen.

"Dampak peningkatan suku bunga kebijakan Bank Indonesia terhadap suku bunga kredit dan simpanan berjangka masih terbatas," menurut Agusman,Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi BI.

Baca juga: Ternyata Rencana Pembangunan Tol TransJawa Lebih dari 20 Tahun

Agusman mengatakan penurunan suku bunga simpanan dan kredit yang terjadi di Mei 2018, karena pengaruh dari penurunan suku bunga acuan yang tejadi pada 2016-2017 sebesar 200 basis poin.

"Perkembangan suku bunga sampai dengan Mei 2018 tercatat masih melanjutkan dampak penurunan suku bunga kebijakan Bank Indonesia di periode sebelumnya," ujarnya.

Sedangkan, suku bunga kredit perbankan pada Mei 2018, secara rata-rata tertimbang sebesar 11,06 persen atau turun empat basis poin dari April 2018.

Intermediasi perbankan pada Mei 2018 juga tercatat cukup menggeliat yakni sebesar Rp4.908,9 triliun atau tumbuh 10,2 persen secara tahunan. Pertumbuhan itu lebih tinggi dibandingkan dengan bulan sebelumnya yang tumbuh 8,9 persen secara tahunan.

Baca juga: Ini Hitungan Tarif Integrasi Tol JORR Sesuai Golongan, Cekidot!

Pertumbuhan kredit bank itu pula yang membuat likuiditas perekonomian dalam arti luas tidak melambat terlalu dalam. Likuiditas perekonomian (M2) tercatat sebesar Rp5.436,6 triliun pada Mei 2018 atau hanya tumbuh 6,1 persen secara tahunan, dibandingkan dengan pertumbuhan pada April 2018 yang sebesar 7,5 persen (yoy).

"Perlambatan pertumbuhan M2 disebabkan oleh perlambatan aktiva luar negeri bersih serta kontraksi operasi keuangan pemerintah," ujarnya.

Pertumbuhan aktiva luar negeri bersih pada Mei 2018 sebesar 0,4 persen secara tahuan, atau lebih rendah dibandingkan dengan pertumbuhan April 2018 yang sebesar 6,4 persen secara tahunan. Sedangkan kontraksi operasi keuangan pemerintah tercermin dari penurunan pertumbuhan penagihan kepada Pemerintah Pusat (Pempus) dari 12,5 persen secara tahunan pada April 2018 menjadi 8,7 persen (yoy) pada Mei 2018.

Share :
Komentar :

Terkait

Read More