Forgot Password Register

'Caleg Eks Koruptor Harus Jujur ke Publik Soal Informasi Dirinya'

Direktur Eksekutif Perludem Titi Anggraini (kedua dari kiri) (Foto: Antara/Sigid Kurniawan) Direktur Eksekutif Perludem Titi Anggraini (kedua dari kiri) (Foto: Antara/Sigid Kurniawan)

Pantau.com - Direktur Eksekutif Perkumpulan untuk Pemilu dan Demokrasi (Perludem) Titi Anggraini mengatakan calon anggota legislatif pada Pemilu 2019 harus jujur memberitahukan kepada publik terkait riwayat hidupnya yang pernah korupsi.

"Undang-undang mengatakan bahwa mantan narapidana harus terbuka dan jujur mengungkapkan dirinya sebagai mantan napi kepada publik. Jadi, harus ada pengumuman di dokumen DCT dan TPS bahwa ada caleg mantan napi korupsi," kata Titi di Jakarta, Selasa (18/9/2018).

Baca juga: MA Bolehkan Eks Koruptor Nyaleg, Ini Tanggapan KPK

Upaya pemberitahuan kepada masyarakat itu, menurut Titi, menjadi solusi tepat untuk saat ini ketika Mahkamah Agung (MA) membatalkan peraturan KPU yang melarang mantan koruptor menjadi caleg.

"Supaya pemilih kita paham dan sadar betul atas konsekuensi pilihan yang akan mereka buat pada Pemilu 2019 mendatang," tambahnya.

Gelagat untuk menutupi riwayat kelam para caleg tersebut sudah terlihat melalui analisa Forum Masyarakat Peduli Parlemen Indonesia (Formappi) yang menemukan 3.531 bakal caleg di Sistem Informasi Pencalonan (Silon) tidak mengunggah data diri.

Baca juga: MA Izinkan Eks Koruptor Nyaleg, Golkar: Caleg Kami Bersih

Bakal caleg tanpa data diri tercatat sebanyak 1.457 orang dan bakal caleg yang tidak mau mempublikasikan riwayat dirinya ada 2.074 orang.

Menurut Mantan Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI Hadar Nafis Gumay, ketiadaan data diri dan latar belakang profil caleg tersebut diduga akibat adanya riwayat kasus pidana dan korupsi yang menjerat para bakal caleg, 

"Bagi saya aneh kalau ada balon (bakal calon) yang tidak mau memberi informasi tentang dirinya, yang sifatnya masih standar, dipublikasikan. Yang tidak mau dipublikasikan itu bisa jadi mereka ada informasi yang mau disembunyikan," ujar Hadar.

Share :
Komentar :

Terkait

Read More