Forgot Password Register

Ini Alasan SBY Beri BLT di Masa Pemerintahannya

Ini Alasan SBY Beri BLT di Masa Pemerintahannya SBY dan Ani Yudhoyono (Foto: Antara/Anis Efizudin)

Pantau.com - Presiden RI ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) menceritakan kisah yang paling berkesan selama ia memimpin pemerintahan, yang belum pernah sekalipun diungkap kepada publik. Cerita tersebut disampaikan SBY menjawab pertanyaan karyawan PT Sido Muncul, di Kabupaten Semarang, Jawa Tengah.

"Kisah belum pernah saya ungkap, belum pernah ditulis untuk dijadikan buku. Cerita ini tentang saat saya baru-baru menjabat sebagai presiden," kata Susilo Bambang Yudhoyono, Rabu (11/4/2018).

Baca juga: Prabowo Akan Deklarasi Capres di Banyumas, Ini Alasannya

Menurut SBY, pada masa transisi dari pemerintahan sebelumnya, kondisi ekonomi bangsa sedang labil. Penyebab utama adalah melonjaknya harga minyak dunia hingga mencapai USD150 perbarel. Lebih dari dua kali lipat dari harga saat ini.

"Sebagaimana kita tahu, menjelang akhir masa jabatannya, Ibu Megawati tak mau menaikkan harga BBM. Saya tidak bisa menyalahkannya. Itu hak beliau, saya menghormati keputusan itu," ujar SBY.

SBY mengatakan, itu membuat pemerintahannya memiliki dua pilihan, dan keduanya sama-sama berat. Pilihan pertama, tidak menaikkan harga BBM dengan risiko ekonomi negara bisa ambruk.

"Namun, jika saya menaikkan, sekitar 20 persen, untuk menyesuaikan harga pasar dengan keuangan negara, kemiskinan pasti akan naik. Rakyat akan menjerit, karena otomatis harga-harga kebutuhan pokok juga bakal ikut mahal," tutur SBY.

Akhirnya, SBY memilih opsi kedua, menaikkan harga tetapi dengan mengucurkan bantuan langsung tunai (BLT) kepada masyarakat golongan ekonomi bawah. Dua kali SBY menaikkan harga BBM, yakni pada April dan Oktober 2005.

"Awalnya saya bertanya kepada para menteri, apakah dana bantuan sudah disiapkan? Semua penerima sudah terdata? Karena saya ingin bantuan ini tepat sasaran, 'by name by address'. Karena belum siap, kebijakan itu saya tunda tiga minggu," kenang SBY.

Baca juga: Soal Cawapres Prabowo, PBB: Yusril Sosok yang Tepat!

Hal tersebut ternyata memancing kritikan dari publik. SBY mengaku banyak yang mengatakan ia ragu-ragu, tidak bersikap tegas, lamban, karena tidak segera menaikkan harga BBM.

"Tapi setelah semua siap, harga disesuaikan, bantuan dikucurkan, saya dikritik lagi. Dibilang SBY tidak mendidik rakyat, memanjakan dengan memberi uang," jelasnya.

Padahal, kata dia, itu semua untuk membantu rakyat kecil yang sedang terdampak kenaikan harga supaya daya beli mereka tetap terjaga.

"Itu terbukti. Kita berhasil melewati krisis, bahkan ekonomi kita melejit dengan pertumbuhan ekonomi di atas 6 persen. Pada 2008, Indonesia juga berhasil masuk ke dalam G20, kelompok negara dengan perekonomian besar di dunia," ujar SBY.

Itulah kenangan yang paling berkesan bagi SBY selama menjabat presiden selama dua periode.

"Saat itu, saya lebih banyak diam. Setiap malam saya dan Ibu Ani jarang sekali tidur, karena memikirkan jalan keluar yang terbaik. Kami lebih banyak berdoa kepada Tuhan. Ini benar-benar kondisi yang sulit dihadapi, Alhamdulillah kita bisa melewatinya," ujarnya.

Share :
Komentar :

Terkait

Read More