Forgot Password Register

Headlines

Ini Hitungan Tarif Integrasi Tol JORR Sesuai Golongan, Cekidot!

Jalan Tol (Foto:Pantau.com/Fery Heryadi) Jalan Tol (Foto:Pantau.com/Fery Heryadi)

Pantau.com - Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat menyatakan penerapan integrasi Jalan Tol Lingkar Luar Jakarta (Jakarta Outer Ring Road/JORR) untuk memfasilitasi kebutuhan pergerakan jarak jauh.

Dalam diskusi di Kementerian Komunikasi dan Informatika, Kepala BPJT Herry Trisaputra Zuna menyebutkan bahwa dengan sistem pembayaran terintegrasi, sebanyak 61 persen pengguna tol JORR akan diuntungkan karena membayar tarif lebih murah dari sebelumnya.

"Ada 38 persen pengguna jalan yang akan membayar lebih mahal. Namun, kita kembali melihat esensi pembangunan jalan tol adalah untuk memfasilitasi kebutuhan pergerakan jarak jauh dan angkutan logistik," kata Herry.

Ia mengatakan sebanyak 61 persen pengguna tol itu adalah mereka yang menempuh jarak jauh atau yang biasanya melakukan lebih dari satu kali transaksi di beberapa gerbang tol.

Baca juga: Izinkan Pembelian Rumah DP 0 Rupiah, BI Minta Masyarakat Cerdas Pilih KPR

Dengan sistem integrasi, transaksi tol dilakukan hanya satu kali dengan tarif untuk kendaraan golongan I sebesar Rp15.000 untuk seluruh ruas tol JORR sepanjang 76,43 Km yang terdiri dari 4 ruas dengan 9 seksi.

Herry mengatakan besaran tarif Rp15.000 didasarkan atas perkalian antara jarak rata-rata pengguna tol JORR 17,6 km dengan tarif rata-rata Rp875 per km.

Besaran tarif ini menurut Herry masih di bawah kesanggupan membayar (willingness to pay) masyarakat yang diperoleh dari hasil kajian sebelumnya terkait investasi jalan tol.

Di sisi lain memang untuk pengguna tol jarak dekat akan membayar lebih mahal dari tarif sebelumnya. Untuk lalu lintas jarak dekat akan memiliki pilihan melalui jalan arteri yang kualitasnya juga akan ditingkatkan secara bertahap oleh Kementerian PUPR.

Masyarakat tentunya akan mempertimbangkan pula secara rasional apakah besaran tarif tol yang dibayar akan memberikan manfaat ekonomi dalam bentuk waktu tempuh yang lebih singkat dibandingkan dengan penggunaan jalan arteri.

Ada pun Tol JORR terdiri dari Seksi W1 (Penjaringan-Kebon Jeruk), Seksi W2 Utara (Kebon Jeruk-Ulujami), Seksi W2 Selatan (Ulujami-Pondok Pinang), Seksi S (Pondok Pinang-Taman Mini), Seksi E1 (Taman Mini-Cikunir), Seksi E2 (Cikunir-Cakung), Seksi E3 (Cakung-Rorotan), Jalan Tol Akses Tanjung Priok Seksi E-1, E-2, E-2A, NS (Rorotan-Kebon Bawang), dan Jalan Tol Pondok Aren-Bintaro Viaduct-Ulujami.

Baca juga: Ternyata, Generasi Millenials Dominasi Kepemilikan Kredit Rumah

Setelah diberlakukan integrasi, lima gerbang tol yang dihilangkan yaitu GT Meruya Utama, GT Meruya Utama 1, GT Semper Utama, GT Rorotan, dan GT Pondok Ranji sayap arah Bintaro sehingga kemacetan di tengah ruas tol akan berkurang signifikan. Transaksi akan dilakukan pada gerbang tol masuk (on-ramp payment).

Perubahan sistem transaksi dari sistem tertutup menjadi terbuka menyesuaikan besaran tarif tol JORR. Setelah integrasi, tarif untuk kendaraan golongan 1 berupa sedan, jip, pick-up/truk kecil, dan bus sebesar Rp15.000, kendaraan golongan 2 dan 3 tarifnya adalah sama yakni Rp22.500, serta golongan 4 dan 5 juga membayar besaran tarif yang sama yakni Rp30.000.

Share :
Komentar :

Terkait

Read More