Forgot Password Register

KPK Pastikan Penyelidikan Kasus Korupsi e-KTP Terus Berlanjut

Gedung KPK (Foto: Pantau.com/Fery Heryadi) Gedung KPK (Foto: Pantau.com/Fery Heryadi)

Pantau.com - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memastikan penyelidikan kasus e-KTP belum selesai dan tetap dilanjutkan meski salah seorang terdakwa yakni Setya Novanto telah divonis 15 tahun penjara.

"Kasus KTP elektronik ini bukan lari jarak dekat, melainkan jarak jauh dan masih banyak lagi yang akan dilidik dan disidik," kata Wakil Ketua KPK Laode M Syarif, di Padang, Rabu (25/4/2018).

Baca juga: KPK Dalami Dugaan Pencucian Uang Setya Novanto Terkait Korupsi e-KTP

Laode juga memastikan KPK akan menuntaskan kasus ini dan semua pihak yang terlibat di dalamnya.

"Kami akan pelajari semua fakta di persidangan termasuk putusan hakim terhadap vonis Setya Novanto untuk memutuskan sikap KPK selanjutnya," kata Laode.

Lembaga antirasuah itu memastikan semua yang bertanggung jawab dalam kasus ini akan dimintai pertanggungjawaban

Sebelumnya, Setya Novanto divonis 15 tahun penjara ditambah denda Rp500 juta, subsider 3 bulan kurungan karena terbukti melakukan tindak pidana korupsi pengadaan KTP elektronik tahun anggaran 2011-2012.

"Mengadili, menyatakan terdakwa Setya Novanto telah terbukti secara sah dan meyakinkan secara hukum bersalah melakukan tindak pidana korupsi secara bersama-sama seperti dakwaan kedua. Menjatuhkan pidana kepada terdakwa selama 15 tahun dan denda Rp500 juta dengan ketentuan bila tidak dibayar maka diganti dengan pidana kurungan selama 3 bulan kurungan," kata ketua majelis hakim Yanto di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta, Selasa (24/4).

Baca juga: Jika Setya Novanto Ajukan Banding, Ini yang Dilakukan KPK

Vonis itu berdasarkan dakwaan kedua dari pasal 3 UU No. 31 Tahun 1999 sebagaimana diubah dengan UU No. 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP.

Vonis tersebut lebih rendah dibanding tuntutan Jaksa Penuntut Umum (JPU) KPK yang menuntut agar Setya Novanto dituntut 16 tahun penjara ditambah denda Rp1 miliar subsider 6 bulan kurungan serta membayar uang pengganti sejumlah USD7,435 juta dan dikurangi Rp5 miliar subsider 3 tahun penjara.

Share :
Komentar :

Terkait

Read More