Forgot Password Register

Pergerakan Pesawat di Bandara Soekrano-Hatta Naik 4,5 Persen

Ribuan calon penumpang antre di Termial 1 C Bandara Soekarno Hatta (Foto:Antara/Muhammad Iqbal) Ribuan calon penumpang antre di Termial 1 C Bandara Soekarno Hatta (Foto:Antara/Muhammad Iqbal)

Pantau.com - Jumlah pergerakan pesawat di Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, tumbuh sebesar 4,5 persen jika dibandingkan dengan arus mudik 2017.

Dirut PT Angkasa Pura II (Persero) Muhammad Awaluddin mengatakan, berdasarkan hasil pendataan Posko Angkutan Lebaran, pergerakan pesawat hampir mencapai 14.500 kali baik berangkat maupun datang dengan volume penumpang telah mencapai lebih dari dua juta orang.

"Kami melihat bahwa pergerakan pesawat tumbuh kurang lebih 4,5 persen. Sementara pergerakan penumpang naik sembilan persen dibandingkan periode yang sama dalam arus mudik tahun lalu. Angka ini sangat dinamis, baik pergerakan penumpang dan pesawat," katanya.

Baca juga: H-2 Lebaran, Aktivitas Pertokoan Emas Jakarta Masih Ramai

PT Angkasa Pura II telah membuka Posko Angkutan Lebaran sejak 7 Juni 2018 atau H-8. Ditambahkannya, pola pergerakan tahun ini cukup berbeda dibandingkan arus mudik tahun lalu.

"Pola pergerakan penumpang dan pesawat tahun ini relatif lebih merata, tersebar. Karena, waktu liburnya cukup panjang. Sehingga tidak ada lonjakan yang signifikan pada H-3 dan H-2," tambahnya.

Di Bandara Soekarno-Hatta, pergerakan pesawat paling tinggi terjadi pada H-7 dengan jumlah penumpang mencapai 206 ribu.Pada H-3, kembali mencapai 204 ribu penumpang.

"Tahun lalu H-3 dan H-2 sangat ekstrem dibandingkan periode sebelumnya," ujarnya.

Untuk arus balik nanti, diperkirakan akan terjadi bersamaan.

Baca juga: Catat! Ini Jadwal Transjakarta di Hari H Lebaran

"Karena biasanya arus balik selalu diikuti libur yang berakhir. Kembalinya biasanya bersamaan. Kami memperkirakan sekitar tanggal 19 dan 20 Juni dan juga Jumat Sabtu, Minggu akan terjadi pergerakan cukup tinggi untuk arus balik," tandasnya.


Share :
Komentar :

Terkait

Read More