Forgot Password Register

Polemik Produk SKM, BPOM: Ada Persepsi Salah dari Pelaku Usaha

Polemik Produk SKM, BPOM:  Ada Persepsi Salah dari Pelaku Usaha Ilustrasi (Pixabay)

Pantau.com - Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan Penny Lukito mengatakan susu kental manis (SKM) bukan merupakan pengganti air susu ibu atau ASI bagi bayi.

"SKM bukan produk susu yang digunakan sebagai pemenuh asupan kebutuhan gizi terutama untuk bayi, apalagi untuk ASI," kata Penny di Jakarta, Senin (9/6/2018).

Dia mengatakan SKM sekadar sebagai produk yang mengandung susu untuk pelengkap sajian.

Menurutnya, dalam beberapa kasus terdapat kesalahan pemahaman terkait susu kental manis itu di tengah masyarakat yaitu SKM juga dianggap produk untuk kebutuhan asupan susu.

Baca juga: Kisruh Susu Kental Manis, BPOM Diminta Tak Diskriminatif Awasi Produk

Kendati demikian, Penny mengatakan SKM bukan merupakan produk yang berbahaya untuk dikonsumsi masyarakat. Hanya saja SKM seharusnya sekadar dijadikan sebagai produk untuk pelengkap sajian makanan bukan untuk pemenuh kebutuhan nutrisi.

"SKM tidak berbahaya tapi 'post market' BPOM ditemukan ada beberapa iklan dan label SKM yang justru memberi persepsi berbeda soal susu kental manis," ungkapnya.

Penny mengatakan ada iklan dan label yang mengabarkan bahwa produk SKM mengandung susu yang cukup untuk kebutuhan angka kecukupan gizi.

"Ada persepsi salah yang ditunjukkan oleh beberapa pelaku usaha," ungkapnya.

"Aturan visualisasi BPOM dilanggar maka kami merasa perlu lakukan revisi aturan untuk lebih melengkapi aturan sehingga hal seperti itu tidak perlu ada," tegas Penny.


Share :
Komentar :

Terkait

Read More