Forgot Password Register

Polisi Pastikan 2 Orang Tewas dalam Longsor Tambang Emas di Bogor

Polisi Pastikan 2 Orang Tewas dalam Longsor Tambang Emas di Bogor Kapolsek Nanggung Polres Bogor, Jawa Barat, AKP Asep Saepudin usai melakukan evakuasi hari kedua di kawasan Gunung Pongkor Kecamatan Nanggung, Kabupaten Bogor, Selasa (14/5/2019). (Foto: Antara)

Pantau.com - Kapolsek Nanggung, Polres Bogor, Jawa Barat, AKP Asep Saepudin, memastikan bahwa korban penambang emas tanpa izin (PETI) yang tewas tertimbun longsor di kawasan Gunung Pongkor Kabupaten Bogor, sebanyak dua orang.

"Jadi ini meluruskan berita simpang siur, semua korban itu ada delapan. Dua dalam keadaan meninggal kami temukan, kemudian enam dalam keadaan selamat. Sekarang lagi dalam pemulihan nanti kami akan meminta keterangan lagi lebih lanjut," ujarnya kepada ANTARA di Bogor usai meninjau kembali tempat kejadian perkara (TKP), Selasa (14/5/2019).

Baca juga: Longsor Tambang Emas di Bogor, 5 Tewas dan Puluhan Penambang Hilang

Pada evakuasi hari pertama, Senin, 13 Mei 2019, dua penambang yang tewas ketika ditemukan yaitu berinisial Y (30) dan HB (49), sedangkan enam penambang yang selamat berinisial DD (25), DK (18), ND (45), IW (40), P (35), dan PL (25).

Menurut Asep, evakuasi hari kedua pada Selasa, tim gabungan sekadar memastikan tidak ada korban tersisa, meski menurutnya, hasil keterangan dari penambang yang selamat sudah semua terangkut.

Baca juga: BPBD Bantul Masih Berlakukan Masa Tanggap Darurat Longsor

"Mereka mengatakan tidak ada lagi temannya yang tertinggal di lokasi longsor, baik dalam keadaan terkubur hidup dan lain sebagainya. Tapi kan kami harus memastikan bahwa keterangannya itu benar atau tidak," tuturnya.

Sebelumnya, Kepala Pusat Data, Informasi dan Hubungan Masyarakat Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho mengatakan puluhan penambang tertimbun akibat longsor dan mengakibatkan lima orang tewas di Gunung Pongkor, Desa Bantar Karet, Kabupaten Bogor, Minggu, 12 Mei 2019.

Share :
Komentar :

Terkait

Read More