Pantau Flash
Total Ada 16 Orang Ditangkap Terkait OTT Bupati Banggai Laut
Dokter: Kelelahan pada Penyintas Korona Jadi Gejala Fenomena 'Long COVID'
Bamsoet: Deklarasi Benny Wenda Makar, Pemerintah Harus Tindak Tegas
Rekor Lagi! Kasus COVID-19 di Indonesia Melonjak Naik 8.369 Hari Ini
Lemhannas: Benny Wenda Tidak Punya Kewenangan untuk Deklarasi Papua Barat

Apes Sudah! Masuk Daftar Hitam, Huawei Juga Batal Launching Laptop

Apes Sudah! Masuk Daftar Hitam, Huawei Juga Batal Launching Laptop Richard Yu memegang laptop baru di pameran teknologi CES Asia 2019 di Shanghai (Foto: Getty Image)

Pantau.com - Tahun ini mungkin dewi fortuna sedang tidak berpihak pada produsen smartphone Huawei. Setelah masuk daftar hitam penjualan di Amerika Serikat, Huawei baru saja berencana meluncurkan produknya. 

Dilaporkan bahwa perusahaan teknologi China berniat untuk meluncurkan laptop baru pada awal minggu ini. Namun, kepala perangkat konsumennya Richard Yu mengatakan kepada CNBC bahwa ia telah menjadi "tidak dapat memasok PC".

"Sangat disayangkan," tambahnya melalui pesan WeChat ke jaringan berita bisnis. Dia menambahkan bahwa produk itu sendiri mungkin harus dihapus.

"(Itu) tergantung pada berapa lama Daftar Entitas akan berada di sana," tulisnya.

Baca juga: China Kuasai Tanah Jarang Dunia, Elemen Kimia Logam untuk Elektronik

Ini merujuk pada daftar pihak asing yang dinilai oleh Departemen Perdagangan AS untuk menimbulkan potensi keamanan nasional atau ancaman kebijakan luar negeri.

Secara khusus, Huawei dituduh melakukan penipuan bank untuk menghindari sanksi Iran, dan menghalangi keadilan, di antara pelanggaran lainnya.

Akibatnya, perusahaan lain dengan aktivitas bisnis di AS dilarang menjual atau mentransfer teknologi ke perusahaan yang berbasis di Shenzhen kecuali mereka memiliki lisensi khusus.

Huawei membantah melakukan kesalahan, dan mengatakan bahwa klaimnya sebagai ancaman keamanan "tidak berdasar".

Baca juga: Bukan Bikin Adem, China Malah Siap Hadapi AS Jika Diancam Tarif Lagi

Mobil tanpa sopir

Huawei meluncurkan smartphone baru segera setelah keputusan diambil bulan lalu. Tetapi ketidakmampuannya untuk membeli chip komputer dan komponen lainnya dari Intel, Qualcomm, dan Broadcom - antara lain - tampaknya telah menghambat kemampuannya untuk memproduksi laptop baru dalam volume yang diperlukan, meskipun pada kenyataannya ia telah membangun timbunan suku cadang jika seandainya krisis terjadi.

Selain itu, ada spekulasi bahwa Huawei tidak akan dapat melisensikan salinan sistem operasi Windows 10 dari Microsoft.

Baca juga: Dukung B30, Menteri Jonan Khawatirkan Impor BBM 1 Juta Barrel

Intervensi Washington telah mengakibatkan beberapa perusahaan non-AS memutuskan hubungan juga. Perancang chip ARM, misalnya, yang berbasis di Inggris dan dimiliki oleh Softbank Jepang, mengatakan kepada staf untuk menangguhkan bisnis dengan Huawei karena beberapa pekerjaan R&Dnya dilakukan di Amerika Serikat.

Meskipun demikian, perusahaan China terus mengejar kemitraan dengan perusahaan di luar negeri.

Financial Times telah melaporkan bahwa Huawei telah mulai bekerja dengan Audi dan Toyota, antara lain, untuk mengembangkan mobil self-driving.

Tim Pantau
Penulis
Nani Suherni

Berita Terkait: