Pantau Flash
Seluruh Pasien COVID-19 di Klaster Terbesar Gunung Kidul Telah Sembuh
Soal Larangan Tampil di Liga Champions, Guardiola Yakin City Menang Banding
Kalahkan Leverkusen di Final Piala Jerman, Bayern Raih Gelar Ke-2 Musim Ini
Cina Melaporkan 8 Kasus Baru Virus Korona
Dua Tersangka Kasus Korupsi Bank NTT Ditangkap di Mojokerto

IMF Revisi Proyeksi Ekonomi Asia, Terkontraksi 1,6 Persen

IMF Revisi Proyeksi Ekonomi Asia, Terkontraksi 1,6 Persen Kantor Pusat IMF di Washington DC, AS. (Foto: ANTARA/Lenin Nolly/Sipa USA)

Pantau.com - Dana Moneter Internasional (IMF) pada Selasa 30 Juni 2020 merevisi turun proyeksi ekonomi Asia di tengah meningkatnya kejatuhan akibat COVID-19, dengan memperkirakan kontraksi 1,6 persen pada 2020 dan memperingatkan "masalah yang akan terjadi dalam waktu dekat."

Proyeksi terbaru adalah penurunan peringkat ke perkiraan nol pertumbuhan dalam Prospek Ekonomi Dunia (WEO) April, menunjukkan tantangan global yang lebih kuat karena dampak pandemi terus beriak di seluruh dunia.

"Proyeksi untuk tahun 2020 telah direvisi turun untuk sebagian besar negara di kawasan (Asia) karena kondisi global yang lebih lemah dan langkah-langkah penahanan yang berlarut-larut di beberapa negara berkembang," tulis Chang Yong Rhee, direktur Departemen Asia dan Pasifik IMF, menulis dalam sebuah posting blog.

Baca juga: IMF Prediksi Resesi Global Lebih Luas Akibat Pandemi COVID-19


Rhee mencatat bahwa pertumbuhan ekonomi Asia pada kuartal pertama 2020 lebih baik daripada yang diproyeksikan sebelumnya, sebagian karena stabilisasi awal virus di beberapa negara.

Dengan tidak adanya gelombang kedua infeksi dan stimulus kebijakan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mendukung pemulihan, pertumbuhan di Asia diproyeksikan akan meningkat pesat menjadi 6,6 persen pada 2021, menurut Rhee.

"Tetapi, bahkan dengan kenaikan cepat dalam kegiatan ekonomi ini, kerugian output karena COVID-19 kemungkinan akan bertahan," tulisnya.

Menurut pembaruan untuk WEO April yang dirilis minggu lalu, IMF merevisi turun perkiraan untuk ekonomi global, memproyeksikan kontraksi 4,9 persen pada 2020, 1,9 poin persentase di bawah perkiraan sebelumnya, diikuti oleh pertumbuhan 5,4 persen pada 2021.

"Penurunan peringkat dari April mencerminkan hasil yang lebih buruk daripada yang diantisipasi pada paruh pertama tahun ini, sebuah harapan dari jarak sosial yang lebih persisten ke paruh kedua tahun ini, dan kerusakan pada potensi pasokan," kata Kepala Ekonom IMF Gita Gopinath dalam sebuah konferensi berita virtual.

Negara-negara maju diproyeksikan berkontraksi 8,0 persen tahun ini, dan negara-negara emerging markets dan negara-negara berkembang diproyeksikan menyusut 3,0 persen tahun ini, menurut laporan terbaru.

Baca juga: Proyeksi IMF dan Khawatir COVID-19, Rupiah Melemah Rp14.175 per USD

China diperkirakan akan tumbuh sebesar 1,0 persen, satu-satunya ekonomi utama yang dapat melihat pertumbuhan tahun ini, diikuti oleh pertumbuhan 8,2 persen pada 2021.

IMF memproyeksikan output ekonomi Asia pada 2022 menjadi sekitar 5,0 persen lebih rendah dibandingkan dengan tingkat yang diprediksi sebelum krisis, dan kesenjangan ini "akan jauh lebih besar" jika China dikecualikan, di mana kegiatan ekonomi sudah mulai pulih, kata Rhee.

Pejabat IMF juga mencatat bahwa proyeksi untuk 2021 dan seterusnya mengasumsikan peningkatan kuat dalam permintaan swasta, meskipun ada "masalah yang akan terjadi," yang dapat merusak pemulihan Asia.

"Masalah" seperti itu termasuk pertumbuhan perdagangan yang lebih lambat, kuncian yang lebih lama dari yang diperkirakan, meningkatnya ketidaksetaraan, neraca yang lemah, dan ketegangan geopolitik.

"Asia sangat bergantung pada rantai pasokan global dan tidak bisa tumbuh sementara seluruh dunia menderita," kata Rhee. "Perdagangan Asia diperkirakan berkontraksi secara signifikan karena melemahnya permintaan eksternal," tambanya.

Dia menambahkan bahwa reorientasi model pertumbuhan Asia ke arah permintaan domestik dan jauh dari ketergantungan pada ekspor telah dimulai, tetapi akan membutuhkan lebih banyak waktu untuk diselesaikan.

Memperhatikan bahwa tidak semua perkembangan baru-baru ini negatif, Rhee mengatakan banyak negara Asia telah mampu memberikan dukungan kebijakan moneter dan fiskal yang signifikan -- seringkali dalam bentuk jaminan dan pinjaman kepada rumah tangga dan perusahaan.

Selain itu, harga minyak yang lebih rendah dan peningkatan sentimen pasar serta kondisi keuangan membantu pemulihan, katanya, menambahkan bahwa faktor-faktor ini "mungkin tidak bertahan lama."

Baca juga: Selama Pandemi COVID-19, IMF: Data Ekonomi Tak Akurat


"Negara-negara Asia sedang bereksperimen membuka kembali (kuncian), dan kebijakan harus diarahkan untuk mendukung pemulihan yang baru lahir tanpa memperburuk kerentanan," kata pejabat IMF. "Mereka harus menggunakan stimulus fiskal dengan bijak dan melengkapinya dengan reformasi ekonomi."

Prioritasnya, ia berpendapat, termasuk koordinasi erat antara kebijakan moneter dan fiskal, memastikan sumber daya dialokasikan kembali dengan tepat, serta mengatasi ketidaksetaraan.

Ketimpangan telah meningkat di Asia, kata Rhee, mencatat bahwa penelitian terbaru IMF menunjukkan bagaimana pandemi masa lalu menyebabkan ketimpangan pendapatan yang lebih tinggi dan merugikan prospek pekerjaan bagi mereka yang berpendidikan terbatas.

"Efek ini kemungkinan akan diperburuk di Asia karena sebagian besar pekerja informal, membuat pemulihan lebih berlarut-larut," katanya.

Para pejabat IMF mendesak para pembuat kebijakan Asia untuk memperluas akses ke layanan kesehatan dan dasar, keuangan, dan ekonomi digital, serta memperluas jaring pengaman sosial untuk memperluas cakupan asuransi pengangguran kepada pekerja informal.

Mengatasi informalitas yang meluas juga akan memerlukan reformasi pasar tenaga kerja dan produk yang komprehensif untuk meningkatkan lingkungan bisnis dan menghilangkan hambatan hukum dan peraturan yang berat (terutama untuk pemula), dan kebijakan untuk merasionalisasi sistem pajak, tuntasnya.

Tim Pantau
Sumber Berita
Antara
Editor
Tatang Adhiwidharta

Berita Terkait: