Pantau Flash
PB ISSI Gelar Gowes 2020 KM Jakarta-Papua
Banjir Bandang Sukabumi: 3 Orang Hanyut, 20 Orang Luka-luka
Sah! Pilkada Serentak 2020 Tetap Digelar 9 Desember 2020
Peringatan Banjir Warga Jakarta! Bendungan Katulampa Bogor Siaga I
30 Hotel di DKI Jakarta Siap Digunakan untuk Isolasi Pasien COVID-19 OTG

Kontraktor Ini didenda Lantaran Terlambat Kerjakan Fly Over

Kontraktor Ini didenda Lantaran Terlambat Kerjakan Fly Over Pekerjaan Jalan Layang Komarudin-Kapten Abdul Haq yang telah mencapai 85 persen, Selasa. (14/1/2020) (foto: ANTARA/Dian Hadiyatna)

Pantau.com - PT Bina Mulya Lampung yang merupakan kontraktor rekanan yang mengerjakan proyek pembangunan flyover (jalan layang) Komarudin-Abdul Haq dikenakan denda kurang lebih Rp5,2 juta/hari karena pengerjaan tersebut mundur dan tidak sesuai masa kontrak yang ditetapkan sebelumnya.

"Pihak rekanan akan kena denda karena pekerjaannya mundur dan denda itu terhitung dari tanggal 1Januari 2020," kata Kepala Dinas Pekerjaan Umum (PU) Kota Bandar Lampung, Iwan Gunawan, di Bandar Lampung, Selasa (14/1/2020).

Ia menjelaskan PT Bina Mulya tersebut didenda karena harusnya jalan layang tersebut selesai pada bulan Desember 2019.

Baca juga: Video Viral Detik-detik Mobil Ngebut Tabrak Pembatas Flyover, dan Terbang

"Saat ini pengerjaannya sudah selesai 85 persen dan sisa 15 persen lagi diperkirakan pertengahan Februari 2020 selesai," kata Iwan.

Proyek jalan layang di Jalan Komarudin-Kapten Abdul Haq memiliki besar anggaran Rp35 miliar yang dikerjakan dari pertengahan tahun 2019 dan saat ini pembangunannya menyisakan 15 persen lagi.

"Denda itu didapat dari dana proyek yang dikalikan sisa pekerjaan, kemudian dikalikan 1/1000 setiap harinya maka dapatlah angka kurang lebih Rp5,2 juta/hari," kata dia.

Ia mengatakan bahwa masih ada waktu 1 bulan untuk menyelesaikan pekerjaan tersebut. Pihaknya pun terus mengebut proyek itu sambil menunggu pihak PLN memindahkan beberapa tiang listrik yang masih ada di ruas Jalan Komarudin.

Baca juga: Video Berbahaya! Aksi Bocah Matikan Lampu JPU Flyover di Karanganyar

Di tempat yang sama, Pengawas PT Bina Mulya Lampung Sutarno mengungkapkan bahwa sampai saat ini pengerjaan jalan layang itu tinggal 15 persen lagi dan meyakini proyek tersebut akan selesai pada pertengahan Februari 2020.

"Nanti akhir Februari jalan layang ini sudah bisa dioperasikan, sedangkan untuk denda itu memang ada dan sudah sesuai dengan kontrak yang kita lakukan dengan Pemkot Bandar Lampung," jelasnya.

Tim Pantau
Sumber Berita
Antara
Editor
Widji Ananta
Penulis
Lilis Varwati