Pantau Flash
Dokter: Kelelahan pada Penyintas Korona Jadi Gejala Fenomena 'Long COVID'
Bamsoet: Deklarasi Benny Wenda Makar, Pemerintah Harus Tindak Tegas
Rekor Lagi! Kasus COVID-19 di Indonesia Melonjak Naik 8.369 Hari Ini
Lemhannas: Benny Wenda Tidak Punya Kewenangan untuk Deklarasi Papua Barat
Ditangkap Bareskrim di Bogor, Ustadz Maaher Jadi Tersangka Kasus UU ITE

Pengamat: Implementasi B30 Tunjukkan Keseriusan Pemerintah

Pengamat: Implementasi B30 Tunjukkan Keseriusan Pemerintah Presiden Jokowi di peresmian implementasi program B30. (Foto: ANT)

Pantau.com - Peneliti Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed) Purwokerto, Jawa Tengah, Ropiudin mengatakan implementasi B30 menunjukkan keseriusan pemerintah meningkatkan porsi penggunaan energi terbarukan.

"Implementasi B30 yang baru saja diluncurkan oleh Presiden Joko Widodo menurut saya sangat positif dan patut diapresiasi," kata Ropiudin, Jumat (2/12/2019).

Peneliti senior Laboratorium Teknik Sistem Termal dan Energi Terbarukan Unsoed tersebut menilai implementasi B30 akan mendukung upaya meningkatkan porsi energi terbarukan dalam bauran energi dengan target 23 persen pada tahun 2025.

Baca juga: Presiden Jokowi Tak Puas Hanya Implementasi Program B30 Saja

"Menurut saya, dengan adanya langkah ini maka target 23 persen pada tahun 2025 optimistis akan bisa tercapai atau bahkan terlampaui," katanya.

Dia menambahkan implementasi B30 dan seterusnya serta bioenergi lainnya akan berkontribusi positif pada ketahanan dan kemandirian energi nasional.

"Bioenergi dimaksud adalah bioetanol, greendiesel, biogas, biobriket, biopellet dan lain sebagainya," katanya.

Dia juga menambahkan Indonesia sebagai negara penghasil sawit yang besar tentu akan mampu menjadi penghasil biodiesel terbesar di dunia. "Sebagai salah satu negara penghasil sawit, akan menjadi dorongan besar bahwa Indonesia akan mampu menjadi penghasil biodiesel terbesar di dunia. Didukung oleh potensi biomassa lainnya untuk menghasilkan biodiesel dan bioenergi lain yang juga sangat besar," katanya.

Kendati demikian, ia mengingatkan bahwa pemerintah perlu terus memperkuat program ekstensifikasi lahan sawit. "Dengan demikian, maka isu-isu lama terkait dengan tarik ulur sawit untuk pangan dan energi dapat diselesaikan dengan program ekstensifikasi lahan sawit," paparnya.

Baca juga: Implementasi B30 Buat IHSG Menguat

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo menyatakan senang implementasi Program B30 akan menghemat devisa negara hingga mencapai 4,8 miliar dolar AS atau Rp63 triliun.

Hal itu disampaikan Presiden Jokowi usai meresmikan implementasi Program B30 di SPBU Pertamina di Jalan MT Haryono Jakarta Selatan, Senin 23 Desember 2019. "Hari ini kita sampaikan bahwa Program B30 telah kita luncurkan dan ini bisa menghemat, yang saya paling senang ini bisa menghemat devisa Rp63 triliun," katanya.

Presiden Jokowi juga memberikan apresiasi kepada semua pihak karena implementasi Program B30 bisa dipercepat. Bahkan dirinya memacu agar bisa hingga B100 di tahun mendatang.

Tim Pantau
Sumber Berita
Antara
Editor
Widji Ananta

Berita Terkait: