Pantau Flash
Blak-blakan Menkes: Pemerintah Tidak Ada Rencana untuk Subsidi Test PCR
Maluku Utara Diguncang Gempa 5,1 Magnitudo, Berpusat di Kedalaman 92 Km
Kabar Gembira! Menkes Buka Peluang Vaksinasi Usia 5-11 Tahun Dimulai Awal 2022
Polri Ringkus Komplotan Judi dan Pornografi Online, Raup Rp4,5 Miliar per Bulan
Kapolda Sumut Copot Kapolsek Kutalimbaru, Buntut Ulah Anak Buahnya Cabuli Istri Tahanan

Peredaran Uang Palsu Menurun Akibat Adanya Hal Ini

Peredaran Uang Palsu Menurun Akibat Adanya Hal Ini Ilustrasi: Petugas memusnahkan barang bukti uang palsu dengan cara dibakar di Kejaksaan Negeri Kota Tangerang, Banten, Senin (12/4/2021). ANTARA FOTO/Fauzan/wsj. (ANTARA FOTO/FAUZAN)

Pantau.com - Bank Indonesia (BI) mencatat penurunan jumlah uang palsu yang ditemukan di masyarakat sepanjang 2020 dibandingkan tahun sebelumnya, seiring dengan peningkatan transaksi digital dan kondisi pandemi COVID-19.

“Dibandingkan 2019 penemuan uang palsu pada 2020 turun dengan rasio uang palsu adalah 5 lembar dari 1 juta lembar. Sementara 2019 ke tahun sebelumnya, rata-rata rasio yang ditemukan 9 lembar di setiap 1 juta lembar uang rupiah yang diedarkan,” kata Direktur Eksekutif Kepala Departemen Pengelolaan Uang BI Marlison Hakim saat konferensi pers daring di Jakarta, Rabu (14/4/2021).

Didorong penggunaan transaksi digital, lanjut Marlison, pada triwulan I 2021 rasio temuan uang palsu sangat rendah yakni dua lembar uang palsu dalam 1 juta lembar uang yang diedarkan.

“Jadi terlihat dalam masa COVID-19 ini, kemudian juga semakin tingginya digitalisasi, itu memang berdampak terhadap penurunan uang palsu yang ditemukan di masyarakat,” ungkap dia.

Marlison menjelaskan Bank Indonesia melalukan kegiatan preventif sebagai langkah untuk mengantisipasi maraknya peredaran uang palsu selama Lebaran 2021. Bank Indonesia, kata dia, terus melakukan peningkatan kualitas terhadap bahan dan unsur pengaman uang rupiah.

Kemudian, pencegahan yang paling penting adalah edukasi masyarakat dengan mengajak untuk menjaga rupiah dengan sikap cinta, bangga, dan paham rupiah.

“Salah satu unsur cinta adalah bagaimana masyarakat kita mengajak untuk mengenal merawat dan menjaga. Kita mengajak masyarakat untuk mengenali rupiah kita dengan 3 D yakni Dilihat Diraba Diterawang,” jelas Marlison.

Sedangkan sikap bangga rupiah merupakan perwujudan dari kemampuan masyarakat memahami rupiah sebagai alat pembayaran yang sah, simbol kedaulatan NKRI, dan sebagai alat pemersatu bangsa.

Lalu sikap paham rupiah merupakan perwujudan kemampuan masyarakat memahami peran rupiah dalam peredaran uang, stabilitas ekonomi, dan fungsinya sebagai alat penyimpan nilai.

Melalui sikap bangga rupiah, masyarakat diharapkan paham berperilaku sesuai fungsi rupiah dalam melakukan transaksi pembayaran, membelanjakan rupiah, dan mengoptimalkan nilai rupiah.

Adapun Bank Indonesia memperkirakan transaksi digital banking sepanjang 2021 akan mencapai Rp32.206 triliun atau lebih tinggi dibandingkan pada 2020 yang sebesar Rp27.036 triliun.

BI juga mencatat ekosistem digital melalui platform e-commerce semakin diminati masyarakat. Pada Februari 2021, nominal transaksi e-commerce mencapai Rp27,2 triliun, naik 45,28 persen (yoy) dan secara volume naik 107,1 persen (yoy) menjadi 174,6 juta transaksi.

Tim Pantau
Editor
Adryan Novandia
Penulis
Adryan N

Berita Terkait: