Pantau Flash
Alami Pneumonia Akibat Korona, Musisi jazz Ellis Marsalis Meninggal Dunia
WP KPK Tolak Wacana Pembebasan Napi Koruptor Dampak Pandemi Korona
Penanganan COVID-19 di Jakarta Disebut Lebih Baik dari Jabar dan Banten
PSI pada Jokowi: Mudik Harus Dilarang, Kalau Imbauan Saja Tak Akan Efektif
Update COVID-19 3 April: 1.986 Kasus Positif, 134 Sembuh, 181 Meninggal

Tutup Pabrik di Inggris hingga Laba Turun 16 Persen, Honda Sedang Tak Mujur

Headline
Tutup Pabrik di Inggris hingga Laba Turun 16 Persen, Honda Sedang Tak Mujur Ilustrasi (Foto: Pixabay)

Pantau.com - Tahun ini sepertinya dewi fortuna sedang tak manja dengan industri automotif. Jika sebelumnya Honda melakukan penutuan pabrik di Inggris, kali ini, Jepang Honda Motor Co (7267.T) melaporkan penurunan laba operasi kuartal pertama sebesar 16 persen karena yen yang lebih kuat membebani pendapatan luar negeri dan penjualan kendaraan AS turun.

Pembuat mobil No.3 di Jepang membukukan pendapatan operasi 252,4 miliar yen ($ 2,36 miliar) untuk periode April-Juni, dibandingkan dengan 299,3 miliar yen setahun lalu dan perkiraan rata-rata 246,9 miliar yen dari tujuh analis yang disurvei oleh Refinitiv.

Penjualan perusahaan AS turun menjadi 407.000 kendaraan selama periode tiga bulan, dari 425.000 kendaraan setahun sebelumnya.

Baca juga: CPNS Buka Oktober 2019, 4 Kendala Ini Kerap Jerat Calon Pelamar

Ini menurunkan perkiraan penjualan global pada tahun ini hingga Maret 2020 menjadi 5,11 juta kendaraan, dari proyeksi sebelumnya 5,16 juta dan rekor 5,323 juta terjual tahun lalu.

Honda mengulangi prediksi peningkatan 6 persen laba operasi menjadi 770 miliar yen untuk tahun fiskal ini.

Honda, seperti pembuat mobil lain, telah berjuang keras untuk menciptakan kembali dirinya di tengah meningkatnya persaingan dari perusahaan teknologi - seperti orang tua Google Alphabet (GOOGL.O) dan Uber (UBER.N) - ketika industri otomotif bergerak ke arah kendaraan yang digunakan bersama, otonom dan listrik.

Baca juga: Sambangi Peternakan Sapi Belgian Blue, Jokowi: Sapinya Katanya Senang

Pada bulan Mei, Honda memberi isyarat bahwa mereka ingin memotong biaya produksi global sebesar 10 persen pada tahun 2025 dan mengurangi variasi model regional, menyalurkan penghematan ke dalam penelitian dan pengembangan.

Perusahaan ini juga telah memperluas kemitraan, bergabung dengan proyek mobilitas oleh SoftBank Group Corp (9984.T) dan Toyota Motor Corp (7203.T), dan berinvestasi dalam unit kendaraan self-driving Cruise General Motors Co (GM.N).

Tim Pantau
Editor
Widji Ananta
Penulis
Nani Suherni

Berita Terkait: