Jasad 2 Pendeta dan Pemandu Tur yang Dibunuh di Meksiko Ditemukan

Headline
Ilustrasi penembakan (Pixabay)Ilustrasi penembakan (Pixabay)

Pantau.com – Jasad dua pendeta Yesuit dan satu pemandu wisata yang ditembak mati pekan ini di kawasan geng kejahatan di Meksiko telah ditemukan, kata pihak berwenang, Rabu (22/6/2022) waktu setempat.

Ketiganya tewas pada Senin (20/6/2022) lalu, diduga setelah terlibat pertengkaran dengan seorang pengedar narkoba di negara bagian perbatasan Chihuahua.

“Telah kami temukan… mayat pendeta Yesuit Javier Campos, Joaquin Mora dan pemandu wisata Pedro Palma,” kata Gubernur Chihuahua Maria Eugenia Campos dalam video yang diunggah di media sosial.

Aksi kejahatan itu menuai kecaman dari Vatikan. Paus Fransiskus mengaku terkejut dengan pembunuhan itu ketika pihak berwenang memburu tersangka.

“Begitu banyak pembunuhan di Meksiko,” kata Fransiskus di akhir khotbahnya di depan ribuan orang di Lapangan Santo Petrus.

Kantor kejaksaan di Chihuahua mengatakan ketiganya dibunuh setelah Palma masuk ke sebuah gereja di kota Cerocahui untuk melindungi dirinya dari serangan.

Kejaksaan menyebut Jose Noriel Portillo Gil sebagai tersangka pembunuhan itu, dan menawarkan hadiah 5 juta peso (Rp3,69 miliar) bagi siapa saja yang memberikan info tentang keberadaannya.

Negara bagian itu mengatakan pada 2018 bahwa Portillo, yang juga tersangka utama dalam kasus pembunuhan guru AS Patrick Braxton-Andrews, terlibat dalam perdagangan narkoba.

Ketiga orang itu dibawa dari gereja oleh sekelompok pria dengan truk pikap, kata Luis Gerardo Moro, kepala ordo keagamaan itu di Meksiko, dalam sebuah wawancara.

Jaksa agung Chihuahua Roberto Fierro mengatakan pihak berwenang juga sedang mencari dua orang yang diculik pada Senin (20/6/2022) lalu, sebelum insiden pembunuhan pendeta dan pemandu wisata.

Pihak berwenang mengatakan pada Selasa (21/6/2022), bahwa pembunuhan itu terjadi setelah penculikan empat turis di sebuah hotel tak jauh dari gereja.

Namun, kata Fierro pada Rabu (21/6/2022), negara bagian tidak menerima laporan tentang turis yang hilang.

Presiden Andres Manuel Lopez Obrador mengatakan istri dari salah satu korban pembunuhan, yang tampaknya merujuk pada Palma, termasuk di antara mereka yang hilang, demikian dilansir dari Reuters, Kamis (23/6/2022).

Tim Pantau
Sumber Berita
Antara