Pantau Flash
Rupiah Diprediksi Positif Terbawa Kenaikan Mata Uang Kuat Asia
TNI AU Siapkan Tiga Pesawat untuk Evakuasi WNI dari Wuhan
Gagal Beli MU, Putra Mahkota Arab Saudi Akan Akuisisi Newcastle United
BNPB Kirim Ribuan Masker N65 untuk WNI di China
Draf RUU Cipta Lapangan Kerja Akan Dipublikasikan Pekan Ini

Lebanon Bebaskan Satu Orang yang Dituduh Ingin Ledakkan Bandara Sydney

Headline
Lebanon Bebaskan Satu Orang yang Dituduh Ingin Ledakkan Bandara Sydney Ilustrasi palu hakim. (Pantau.com/Fery Heryadi)

Pantau.com - Pengadilan militer Lebanon membebaskan satu dari empat bersaudara yang dituduh berencana meledakkan penerbangan dari Sydney ke Abu Dhabi hampir dua tahun lalu, Kamis (19/9/2019).

Menurut Kantor Berita NNA, Amer Khayat akan meninggalkan penjara Roumieh di Lebanon, tempat dia menghabiskan waktunya dua tahun dua bulan, pada hari ini waktu setempat.

Baca juga: Israel Kirim Pasukan Tambahan di Tengah Tingginya Konflik dengan Hizbullah

Pengadilan militer juga memvonis tiga saudara Khayat lainnya yakni Khaled, Mahmoud dan Tareq, secara in absentia kerja paksa seumur hidup.

Pada 2017 Kepolisian Australia mendakwa Khaled dan Mahmoud Khayat dengan tuduhan merencanakan serangan teror setelah membuat kehebohan, yang menurut otoritas terinsipirasi oleh ISIS untuk mengebom penerbangan Etihad Airways.

Pengadilan Australia pada Mei menyatakan Khaled Khayat bersalah karena merencanakan ledakan pada penerbangan.

Baca juga: Pasang Tulisan Bersertifikat Non Halal, Toko Daging Tuai Protes Keras

Menteri Dalam Negeri Lebanon, Nohad Machnouk mengungkapkan bahwa pada saat itu satu dari empat bersaudara, Tareq Khayat, merupakan pentolan ISIS di Suriah. Khaled, Mahmoud dan Amer semuanya tinggal di Australia namun sesekali mengunjungi Lebanon, katanya.

Ia mengatakan Amer Khayat tiba di Lebanon pada Juli 2017, bersamaan ketika Kepolisian Australia menyebutkan komplotan tersebut mencoba menyelundupkan bom dalam penerbangan Etihad dari Sydney.

Tim Pantau
Editor
Widji Ananta
Penulis
Widji Ananta
Category
Internasional

Berita Terkait: