New York Times: Militer AS Tutupi Serangan yang Tewaskan 64 Warga Sipil di Suriah

Sebuah pesawat Lancer B-1B Angkatan Udara AS di Pangkalan Udara Al UdeidSebuah pesawat Lancer B-1B Angkatan Udara AS di Pangkalan Udara Al Udeid

Pantau.comMiliter Amerika Serikat menutupi dua serangan udara di Suriah pada 2019 yang menewaskan hingga 64 perempuan dan anak-anak dalam perang melawan ISIS, New York Times (NYT) melaporkan pada Sabtu (13/11).

Kedua serangan udara itu dilakukan berturut-turut di dekat kota Baghuz atas perintah unit operasi khusus rahasia yang bertugas di Suriah, menurut surat kabar itu. Menurut NYT, Komando Pusat AS yang mengawasi operasi udara AS di Suriah, mengakui serangan itu untuk pertama kali pekan ini dan membenarkannya.

Dalam pernyataan pada Sabtu (13/11), Komando Pusat mengulangi informasi yang diberikan kepada NYT bahwa 80 orang tewas dalam kedua serangan itu termasuk 16 petempur ISIS dan empat warga sipil.

Baca juga: Militer AS Minta Maaf Atas Serangan Drone yang Tewaskan 10 Warga di Afghanistan

Komando mengatakan tidak jelas apakah 60 korban lainnya merupakan warga sipil, karena perempuan dan anak-anak bisa saja menjadi petempur. Dalam pernyataan itu, militer mengatakan serangan tersebut merupakan upaya membela diri yang sah, proporsional dan langkah-langkah yang tepat diambil untuk mengesampingkan keberadaan warga sipil.

“Kami membenci hilangnya nyawa manusia yang tidak bersalah dan mengambil semua tindakan yang mungkin untuk mencegahnya. Dalam kasus ini, kami melaporkan sendiri dan menyelidiki serangan tersebut berdasarkan bukti yang kami miliki dan bertanggung jawab penuh atas hilangnya nyawa secara tidak sengaja,” kata Komando Pusat, demikian dilansir Reuters, Minggu (14/11/2021).

Jumlah warga sipil di antara 60 korban yang tewas tidak bisa dipastikan karena banyak perempuan bersenjata dan sedikitnya seorang anak bersenjata teramati dalam video peristiwa itu, kata militer seraya menambahkan mayoritas dari korban tewas kemungkinan adalah petempur.

Komando Pusat mengatakan serangan tersebut dilakukan ketika Pasukan Demokratik Suriah (SDF) sedang digempur habis-habisan dan terancam kalah dan SDF telah melaporkan bahwa daerah itu bersih dari warga sipil.

Baca juga: Eks Petinggi Militer AS: Musuh Terbesar China di Laut China Selatan Adalah Dirinya Sendiri

Inspektur jenderal Departemen Pertahanan melakukan penyelidikan atas peristiwa yang terjadi pada 18 Maret 2019 itu, namun laporannya kemudian “dibersihkan” dari kata “pengeboman”.

Penyelidikan independen dan menyeluruh atas insiden itu tidak pernah dilakukan, menurut NYT. Surat kabar itu mengatakan laporan tersebut didasarkan pada dokumen dan deskripsi laporan yang bersifat rahasia, serta wawancara dengan aparat yang terlibat langsung

Seorang pengacara Angkatan Udara yang berada di pusat operasi pada saat kejadian meyakini serangan tersebut merupakan dugaan kejahatan perang. Dia kemudian memperingatkan inspektur jenderal Dephan AS dan Komite Dinas Angkatan Bersenjata Senat AS tapi tidak ada tindakan apa-apa, kata New York Times.

rn

Tim Pantau
Editor
Noor Pratiwi
Penulis
Noor Pratiwi