Pantau Flash
Survei: Sejak Pandemi, Aktivitas Anak Main Game Komputer Berkurang
Bayi 50 Hari Asal Cirebon Positif Korona Usai Diajak Orangtua ke Hajatan
Update COVID-19 di Indonesia: Jumlah Positif 30.514, Pasien Sembuh 9.907
KSP: Pemerintah Berhati-hati dan Tetap Waspada Memasuki Era New Normal
Meutya Hafid: Kepemimpinan Penerapan New Normal Tetap di Pemerintah Sipil

Pasca Teror Selandia Baru, Masjid Indonesia di Australia Diserbu Warga

Pasca Teror Selandia Baru, Masjid Indonesia di Australia Diserbu Warga Lewat acara Mosque Open Day, warga lokal bisa bertanya soal Islam yang mungkin selama ini hanya didengar dari media. (Foto: IMCV/Fidinny Izzaturrahmi Hamid via ABC News)

Pantau.com - Menjadi sebuah pemandangan yang tidak biasa, ketika sebuah masjid yang dimiliki komunitas Muslim Indonesia di Melbourne kebanjiran ratusan warga lokal Australia yang berasal dari berbagai latar belakang dan kepercayaan.

Saat adzan Dzuhur berkumandang, komunitas Muslim Indonesia di Masjid Westall langsung bersiap diri untuk berwudhu dan menjalankan shalat berjamaah.

"Saya merasakan kedamaian yang tidak bisa diungkapkan dengan kata-kata," ujar salah satu pengunjung saat berkunjung ke Masjid Westall dan melihatnya, begitu pula ketika beberapa ayat dari Al Quran dibacakan, yang dikutip dari ABC News, Senin (18/3/2019).

Pengunjung tersebut mungkin termasuk satu dari jutaan warga Australia yang belum pernah masuk ke dalam masjid sebelumnya.

Baca juga: Saat Sapaan 'Hello Brother' Daud Nabi Dibalas Rentetan Peluru Tarrant


Diperkirakan 300 warga Australia datang ke Masjid Westall untuk menyampaikan rasa duka dan dukungan. (Foto: IMCV/Fidinny Izzaturrahmi Hamid via ABC News)

Lewat kegiatan 'Mosque Open Day', mereka yang berasal dari agama dan kepercayaan lain diberikan kesempatan untuk datang dan melihat sendiri aktivitas Muslim di negara bagian Victoria.

Ada 20 masjid yang berpartisipasi tahun ini, termasuk Masjid Westall yang dimiliki dan dikelola oleh komunitas Muslim Indonesia di Melbourne yang tergabung dalam 'Indonesian Muslim Community of Victoria', atau IMCV.

Untuk tahun ini, Mosque Open Day digelar bertepatan dua hari setelah serangan teroris di dua masjid di kota kecil Christchurch, Selandia baru, yang menewaskan 50 orang, termasuk satu warga Indonesia.

Kementerian Luar Negeri Indonesia telah mengonfirmasi Lilik Abdul Hamid menjadi korban tewas dalam penembakan, sementara satu WNI lainnya adalah Zulfirman Syah yang mengalami luka tembak.

Baca juga: Polisi Geledah Rumah Keluarga Brenton Tarrant di Australia


Teguh Iskanto (kiri) bersama Anggota Parlemen Victoria, Meng Tak (kedua dari kanan) di Masjid Westall. (Foto: IMCV/Fidinny Izzaturrahmi Hamid via ABC News)

Diperkirakan lebih dari 300 orang telah datang sejak pagi hari ke Masjid Westall yang berada di sebelah tenggara pusat kota Melbourne, hari Minggu (17/3), untuk menyampaikan belasungkawa dan bentuk dukungan bagi komunitas Muslim Indonesia.

Karangan bunga dan kartu-kartu yang berisi kata-kata duka dan pembangkit semangat juga terlihat memenuhi salah satu bagian masjid. "Dukungan luar biasa … dan terus terang adalah pertama kalinya selama saya bekerja di komunitas melihat pemandangan yang luar biasa," ujar Teguh Iskanto, Presiden IMVC.

"Dua orang yang berbeda kultur, berbeda bahasa dan warna kulit sama-sama berpelukan dan meneteskan air mata."


Sejumlah pengunjung perempuan mencoba memakai kerudung dan beberapa bahkan ada yang memintanya. (Foto: IMCV/Fidinny Izzaturrahmi Hamid via ABC News)

Para pengunjung, beberapa di antaranya penduduk yang tinggal di dekat masjid, bisa mengajukan pertanyaan seputar Islam, mencoba menggunakan kerudung bagi perempuan, serta mencicipi masakan khas Indonesia. Dilaporkan ada pula yang meminta Al Quran.

Salah satu anggota parlemen Victoria dari Partai Buruh, Meng Tak, dengan daerah pemilihan di kawasan setempat juga terlihat datang ke Masjid Westall.

Masjid bukan hanya tempat salat


Para pengunjung juga memberikan karangan bunga dan kartu sebagai bentuk belansungkawa dan solidaritas kepada Muslim Indonesia di Victoria. (Foto: IMCV/ Fidinny Izzaturrahmi Hamid via ABC News)

Masjid Westall yang menjadi kebanggaan warga Muslim Indonesia di negara Victroia dibangun tahun 1998. Jaraknya sekitar 30 menit menyetir dari pusat kota Melbourne.

Di masjid ini pula anak-anak keturunan Indonesia yang lahir dan dibesarkan di Australia bisa belajar membaca Al Quran dan mengkaji ajaran Islam lainnya.

IMCV sendiri telah aktif dalam berbagai kegiatan sosial di kota Melbourne, seperti menghidangkan makanan bagi tunawisma di jalanan kota Melbourne, memberikan bekal makan siang bagi anak-anak sekolah tidak mampu, dan ikut menjadi donor darah.

Baca juga: Kisah Heroik Seorang Ayah Lindungi Anak dari Serangan Teror di Masjid


Sejumlah aktivitas untuk anak-anak juga disiapkan oleh Masjid Westall saat Mosque Open Day digelar. (Foto: IMCV/Fidinny Izzaturrahmi Hamid via ABC News)

Teguh mengatakan lewat kegiatan 'Mosque Open Day', IMCV bisa membuktikan kepada warga lokal di Australia bahwa masjid bukan sekedar tempat ibadah.

"(Masjid adalah) tempat pembentukan karakter, tempat ide-ide untuk menyebarkan kebaikan, serta tempat anak-anak diajarkan untuk selalu berbuat kebaikan," ujarnya.

Bahkan ada salah satu ibu Australia yang memiliki anak perempuan dan bersekolah di dekat masjid dan meminta izin untuk dapat mengontak masjid jika terjadi sesuatu. "Tentu dengan senang hati, kita katakan masjid ini terbuka untuk siapa saja, apa pun warna kulit, bahasa, dan agamanya," kata Teguh.

"Kita orang Indonesia sangat menghargai tamu, kita akan buka pintu untuk siapa pun."

Tim Pantau
Editor
Widji Ananta
Penulis
Widji Ananta

Berita Terkait: