12 WNI Korban Penipuan Online Scam di Kamboja Sudah Tiba di Tanah Air

Headline
Direktur Perlindungan WNI dan BHI Kemlu RI Judha Nugraha (kedua kiri) memimpin pemulangan 12 WNI korban "online scam" yang telah tiba di Bandara Soekarno-Hatta, Banten, pada Jumat malam (5/8/2022). (ANTARA/HO-Kemlu RI)Direktur Perlindungan WNI dan BHI Kemlu RI Judha Nugraha (kedua kiri) memimpin pemulangan 12 WNI korban "online scam" yang telah tiba di Bandara Soekarno-Hatta, Banten, pada Jumat malam (5/8/2022). (ANTARA/HO-Kemlu RI)

Pantau – Sebanyak 12 warga negara Indonesia yang menjadi korban penipuan berbasis daring (online scam) di Sihanoukville, Kamboja, sudah tiba di Tanah Air, Jumat malam (5/8/2022).

Mereka tiba di Bandara Soekarno-Hatta dengan pesawat Garuda Indonesia. Kepulangan 12 WNI ini merupakan pemulangan tahap pertama di antara ratusan WNI korban perusahaan online scam di Kamboja.

“Selama berada di Phnom Penh, para korban ditampung sementara di tempat yang disediakan oleh KBRI, sambil dilakukan penilaian awal guna mengetahui kondisi fisik dan psikologis para korban, serta informasi lainnya yang dapat dimanfaatkan bagi kepentingan penanganan rehabilitasi korban dan penegakan hukum bagi perekrut,” kata Kementerian Luar Negeri RI dalam keterangan tertulis dilansir Antara.

Kedua belas WNI tersebut akan diinapkan di Rumah Perlindungan dan Trauma Center (RPTC) Kementerian Sosial guna penanganan selanjutnya.

Setelah menjalani rehabilitasi di rumah perlindungan, para WNI akan dipulangkan ke daerah asal masing-masing di Sumatera Utara, Sumatera Barat, Sumatera Selatan, Kepulauan Riau, Jawa Timur, dan Sulawesi Selatan.

“Pemulangan tahap selanjutnya (dari Kamboja) akan dilaksanakan segera dalam beberapa hari ke depan menyesuaikan ketersediaan penerbangan,” kata Kemlu.

Kemlu juga berkoordinasi dengan Kepolisian RI untuk mendalami kasus yang diduga tindak pidana perdagangan orang (TPPO) ini.

Berdasarkan data Direktorat Perlindungan WNI dan BHI Kemlu RI, jumlah WNI korban TPPO di Kamboja meningkat dari 119 orang pada 2021 menjadi 298 orang pada periode Januari-Juli 2022.

Untuk kasus yang sedang ditangani saat ini, angka korban juga terus bertambah dari laporan awal 53 orang menjadi 129 orang yang kini telah diselamatkan dan berada di KBRI Phnom Penh, kata Direktur Perlindungan WNI dan BHI Kemlu RI Judha Nugraha.

Tim Pantau
Sumber Berita
Antara
Editor
Tim Pantau.com