Pantau Flash
Terima Dubes Amerika Serikat untuk Indonesia, Bamsoet Dorong Kerja Sama Pengadaan Vaksin Covid-19
Erick Thohir Sebut Vaksin Mandiri Akan Dilakukan Setelah 1-2 Bulan Vaksin Gratis Diberikan
Muhammadiyah Komitmen Dorong Ekonomi Pancasila
Tatanen di Bale Atikan Proyeksi Tata Kelola Kemandirian Pangan di Purwakarta
Bertambah 12.568, Kasus Positif COVID-19 di RI Jadi 939.948 per 20 Januari

Bakal Ada Wisata Alam Baru di Garut, dari Arung Jeram hingga Paralayang

Bakal Ada Wisata Alam Baru di Garut, dari Arung Jeram hingga Paralayang Ilustrasi wisata arung jeram (Foto: Antara/Feri Purnama)

Pantau.com - Sebanyak 10 desa di Kecamatan Cibatu, Kabupaten Garut, Jawa Barat, berupaya membangun kawasan objek wisata terpadu seperti wisata alam, kesenian, dan kebudayaan yang akan memberikan manfaat untuk menumbuhkan perekonomian masyarakat desa agar semakin sejahtera.

"Kawasan wisata terpadu ini sebagai bentuk komitmen kami para kepala desa agar para wisatawan dapat betah tinggal di wilayah kami, Cibatu khususnya," kata Kepala Desa Wanakerta perwakilan wisata desa terpadu, Sunarkawan (55) kepada wartawan di Garut, Selasa (27/8/2019).

Ia menuturkan, Desa Wanakerta merupakan daerah yang terus berinovasi menggandeng sejumlah desa sekitar untuk mengembangkan potensi wisata yang memiliki daya tarik untuk dikunjungi wisatawan.

Baca juga: Menhub: Reaktivasi Jalur Kereta di Jawa Barat Selesai Tahun Ini

Ia menyebutkan, wisata yang akan dikembangkan yakni wisata arung jeram, paralayang, kemudian wisata air terjun atau Curug Kancil, serta wisata kesenian dan kebudayaan.

"Kami juga akan mengembangkan Wisata Curug Kancil, serta pengembangan kesenian buhun, yaitu seni karinding," katanya.

Ia menyampaikan, pengembangan wisata desa itu tidak sembarangan dilakukan, terlebih dahulu perwakilan desa yang terlibat dalam pengelolaannya akan diberi pelatihan oleh pelatih profesional.

Rencananya, kata dia, jajarannya akan diberi pelatihan untuk wisata arung jeram dengan instruktur langsung dari Kesatuan Paskhas TNI Angkatan Udara, sedangkan wisata paralayang akan dilatih oleh Satuan Brimob Polda Jabar.

"Kami mohon doanya agar program wisata terpadu ini cepat terealisasi," katanya.

Baca juga: Pembongkaran Bangunan Jalur Kereta Garut-Cibatu Ditunda hingga Pilpres

Ia berharap, program pengembangan wisata tersebut menjadi bagian dalam memanfaatkan reaktivasi transportasi kereta api Stasiun Cibatu-Garut sehingga dapat meningkatkan perekonomian masyarakat.

"Desa di sini juga memiliki potensi lain di antaranya hasil pertanian berupa padi, jagung, cabai, tomat, sayuran, dan umbi-umbian, dan sektor peternakan," katanya.

Tim Pantau
Editor
Adryan Novandia
Penulis
Kontributor - TIH

Berita Terkait: