Pantau Flash
BPS: Bekerja atau Dirumahkan saat COVID-19 buat Pendapatan Menurun
PTUN Vonis Jokowi Langgar Hukum Kasus Pemblokiran Internet Papua
Ridwan Kamil Terbitkan Pergub New Normal untuk Jabar
Presiden Ingatkan Pertumbuhan Ekonomi Jangan Sampai Minus
Jadi Ketua Forum Internasional, BPJS Kesehatan Bangun Sinergi Skala Global

Gubernur Kalbar: Malaysia Diam Soal Peredaran Narkoba ke Indonesia

Headline
Gubernur Kalbar: Malaysia Diam Soal Peredaran Narkoba ke Indonesia Ilustrasi narkoba. (Pantau.com/Amin H. Al Bakki)

Pantau.com - Gubernur Kalimantan Barat, Sutarmidji menyatakan, pemerintah Malaysia terkesan diam terkait masuknya narkoba dari negara tetangga tersebut ke Indonesia, khususnya Kalbar.

"Kasus anjing gila (rabies) dan asap akibat Karhutla saat masuk wilayah Malaysia, mereka ribut. Tetapi ketika masuk narkoba dari sana (Malaysia) ke Indonesia  mereka diam," kata Sutarmidji di Pontianak, Selasa (27/8/2019).

Baca juga: Gagalkan Peredaran Narkoba, Polda Sumsel Sita 16 Kg Sabu dan Ciduk 4 Kurir

Gubernur Sutarmidji menjelaskan, pihaknya menyampaikan apa adanya kondisi saat ini dimana banyak penangkapan narkoba dari Malaysia di wilayah Kalbar, sehingga diharapkan pemerintah Malaysia juga dapat serius dalam menangani permasalahan tersebut.

"Saya tadi sudah minta data total pengungkapan kepada Polda Kalbar, ternyata sekitar 99 persen ini semua berasal dari Malaysia. Jadi tanggung jawab saya adalah melaporkan ini kepada Kemenlu agar berkoordinasi dengan Malaysia supaya mereka juga tegas terhadap kasus-kasus narkoba," katanya menegaskan.

Sutarmidji menambahkan, pihaknya akan berkoordinasi dengan Kementerian Luar Negeri untuk berkoordinasi dengan Pemerintah Malaysia, karena berdasarkan data Polda Kalbar dari Januari hingga Agustus 2019, berdasarkan pengungkapan yang dilakukan aparat, sebagian besar narkoba itu berasal dari Malaysia yang masuk melalui perbatasan.

"Ke depan kami juga akan memprioritaskan membenahi kawasan perbatasan baik dari fasilitas maupun SDM-nya (sumber daya manusianya). Apalagi, terbukti bahwa narkotika ini bisa lolos dari jalur udara, apalahi jalur darat. Hal yang paling membahayakan saja bisa masuk apalagi barang perdagangan lain, sehingga harus segera dibereskan," katanya.

Sebelumnya, Satuan Reserse Narkoba Polresta Pontianak mengungkap upaya penyelundupan narkotika jenis sabu-sabu sebanyak 26 kilogram yang diduga kuat masuk dari Malaysia. Aparat juga mengamankan tiga tersangka, yakni Ahmad Sajali (24) warga negara Indonesia asal Kalimantan Selatan, dan dua warga Malaysia, yaitu Kelvin Kho Ngiap Chuan anak Kho Thong Yew (25) dan Jakson Tan Liang Yew anak Tan Choon Hui (30).

Baca juga:

Sementara itu, tersangka Kelvin Kho Ngiap Chuan anak Kho Thong Yew dan Jakson Tan Liang Yew anak Tan Choon Hui mengakui, mereka memasukkan narkotika tersebut melalui jalur udara.

"Sabu-sabu tersebut kami bawa menggunakan jalur udara dan semua lolos di tiga bandara, di Bandara Sarawak, Kuala Lumpur, dan di Pontianak. Setiap kilogramnya kami mendapatkan upah sebesar 500 Ringgit Malaysia," ungkap Kelvin.

Menurut kedua tersangka tersebut, mereka melakukan transaksi dan komunikasi bisnis barang haram tersebut melalui media sosial Facebook, baik kepada bandar maupun yang menerima sabu-sabu tersebut di Pontianak.

Tim Pantau
Sumber Berita
Antara
Editor
Widji Ananta
Penulis
Widji Ananta

Berita Terkait: