Pantau Flash
Polri Limpahkan Kasus Surat Jalan Palsu Djoko Tjandra ke Kejaksaan
Jokowi: Dibandingkan Kematian Rata-rata Dunia, Kita Masih Lebih Tinggi
Jokowi Perintahkan Rencana Vaksinasi COVID-19 Rampung dalam 2 Pekan
Gempa M 5,3 Guncang Sumba Barat NTT, Terasa hingga Denpasar dan Mataram
10 Orang Tewas Akibat Tanah Longsor di Tarakan

IPW Sebut Dua Nama Capim yang Ditakuti Oknum KPK, Siapa Saja?

Headline
IPW Sebut Dua Nama Capim yang Ditakuti Oknum KPK, Siapa Saja? Gedung KPK (Foto: Pantau.com/Yusuf Fadillah)

Pantau.com - Ketua Presidium Indonesia Police Watch (IPW) Neta S. Pane menyebutkan dari semua calon pimpinan KPK hanya ada dua orang yang ditakuti oleh oknum KPK.

"Keduanya dari Polri, yakni Antam dan Firli. Antam sudah gugur dan oknum-oknum KPK merasa sudah menang, mereka tinggal menghadapi Firli dengan berbagai tuduhan dan fitnah," ujar Neta melalui pesan singkat yang diterima di Jakarta, Kamis (12/9/2019).

Baca juga: Anggota Komisi III DPR: Capim KPK Hadapi Masalah Besar di Internal

Irjen Pol. Antam Novambar adalah Wakil Kepala Bareskrim, sementara Irjen Pol. Firli Bahuri adalah Kapolda Sumatera Selatan.

Terkait dengan tudingan yang dilayangkan kepada Firli dalam suatu jumpa pers di KPK, Neta menyebutkan bahwa tidak terdapat bukti yang konkrit atas tuduhan kepada Firli tersebut.

"Misalnya kapan sidang etik pernah dilakukan terhadap Firli, apa keputusan sidang etik itu, dan nomor berapa surat keputusan sidang etik itu," kata Neta.

Menurut Neta, tudingan tedrhadap Firli menjadi sebuah manuver politik untuk membunuh karakter, yang bertujuan untuk mengganjal Firli menjadi ketua KPK.

Dari penelusuran IPW ada dua masalah yang dituduhkan kepada Firli, yaitu pertemuan antara Firli dengan mantan Gubernur Nusa Tenggara Barat Muhammad Zainul Majdi atau Tuan Guru Bajang (TGB), dan pertemuan dengan pejabat BPK.

Baca juga: KPK Surati DPR Rekam Jejak Capim Firli, Komisi III: Kenapa Baru Sekarang?

Dalam kasus pertemuan dengan TGB, Firli menjelaskan bahwa pihaknya bertemu dengan TGB di lapangan tenis secara kebetulan.

"Pada saat itu TGB juga bukan tersangka, saat bertemu juga tidak ada pembicaraan terkait perkara divestasi Newmont," kata Neta.

Sedangkan terkait pertemuan dengan pimpinan BPK, IPW menyimpulkan bahwa Firli menjemput Wakil Ketua BPK Bahrullah Akbar sebagai pejabat negara yang kemudian dipanggil penyidik KPK sebagai saksi ahli.

Tim Pantau
Sumber Berita
Antara
Editor
Adryan Novandia

Berita Terkait: