Pantau Flash
Mendes PDTT Minta Kepala Daerah Segera Proses Dana Desa Demi Tangkal Korona
Polda Metro Jaya: Tak Ada Penutupan Akses Keluar-Masuk Jakarta Selama PSBB
Kabar Duka, Penyanyi Glenn Fredly Meninggal Dunia
Kemenkes: Orang Terinfeksi COVID-19 Bisa Tularkan ke Hewan
Dua Komisioner Ombudsman RI Dinyatakan Sembuh dari COVID-19

Isu Hoaks Ada Kerusuhan Beredar di WA, Warga Sorong Diminta Tak Terpancing

Isu Hoaks Ada Kerusuhan Beredar di WA, Warga Sorong Diminta Tak Terpancing Ilustrasi (Foto: Pantau.com/Amin H. Al Bakki)

Pantau.com - Kabag Ops Polres Sorong Kota AKP Eko Yusmiarto minta masyarakat Kota Sorong, Papua Barat, tidak terpancing isu ricuh yang beredar melalui WhatsApp yang menyatakan akan terjadi kerusuhan atau saling serang antarwarga kilometer 10 dan sorpus.

"Masyarakat diharapkan tenang dan tidak terprovokasi dengan berbagai isu kerusuhan yang akan merugikan kita bersama. Situasi Kota Sorong sudah aman terkendali dan aktivitas berjalan seperti biasanya," ujar AKP Eko Yusmiarto di Kota Sorong, Jumat (29/11/2019).

Baca juga: Bertepatan HUT OPM, Polri Imbau Warga Papua Fokus Ibadah Minggu

Dia menegaskan bahwa informasi yang tersebar tersebut adalah berita bohong atau hoaks.

Dampak pesan yang tidak jelas asal-usulnya tersebut, mengakibatkan sebagian besar masyarakat Kota Sorong takut keluar rumah pada Jumat (29/11) malam.

"Kami sekeluarga takut keluar rumah malam ini karena mendapat informasi yang disebarkan melalui WhatsApp akan terjadi kerusuhan antarwarga di kawasan sorpus," ujar Merlin warga perumahan KPR Exim Malanu.

Baca juga: Ini Alasan Polri Larang Perayaan HUT OPM

Menurut dia, jika informasi yang beredar di kalangan masyarakat Sorong tentang kerusuhan benar berpotensi terjadi pihak kepolisian harus mencegah.

Dikatakannya bahwa jika informasi akan terjadi kerusuhan tersebut tidak ada atau hoaks maka penyebabnya harus dicari dan diproses hukum untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya.





Tim Pantau
Editor
Gilang K. Candra Respaty
Penulis
Kontributor - TIH

Berita Terkait: