Pantau Flash
Dilarikan ke Puskesmas! Puluhan Warga Alami Luka Bakar Akibat Awan Panas Gunung Semeru
Jembatan Penghubung Lumajang-Malang Putus Diterjang Lahar Dingin Gunung Semeru!
Polri Sosialisasikan Pengangkatan 57 Eks Pegawai KPK Pekan Depan
Gunung Semeru Meletus, Gubernur Khofifah Perintahkan Segera Evakuasi Warga
Gunung Semeru Erupsi, Warga Diperingatkan untuk Selamatkan Diri

Kepala BPS Bilang Indonesia Beruntung Miliki Inflasi Rendah di Tengah Pandemi COVID-19

Kepala BPS Bilang Indonesia Beruntung Miliki Inflasi Rendah di Tengah Pandemi COVID-19 Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Margo Yuwono dalam pelatihan media di Jakarta, Kamis (25/11/2021). (ANTARA/Agatha Olivia)

Pantau.comKepala Badan Pusat Statistik (BPS) Margo Yuwono mengatakan Indonesia beruntung memiliki angka inflasi rendah saat ini, terutama di tengah COVID-19, sehingga masyarakat tak kekurangan pasokan barang yang diperlukan.

"Kita beruntung memiliki inflasi yang rendah, karena pasokan di dalam negeri yang terjaga," ungkap Margo dalam pelatihan media di Jakarta, Kamis (25/11/202).

Dengan demikian, ia menilai masyarakat di Tanah Air belum pernah merasakan kesulitan mendapatkan barang atau komoditas selama pandemi untuk dikonsumsi, sehingga inflasi menjadi terkendali.

Baca juga: Wapres Sebut Salah Besar Jika MUI Dianggap Lembaga Tak Perhatikan Teroris

Di negara lain, tingkat inflasi mulai melonjak antara lain di Amerika Serikat hingga Eropa, di mana harga-harga barang dan komoditas melonjak sangat tinggi karena sempat terganggunya produksi barang akibat disrupsi COVID-19.

"Di tingkat produsen beberapa negara, sudah ada pergerakan harga yang tinggi, bahkan keadaan ini ditakutkan akan sampai ke konsumen," ujar Margo.

Kendati demikian, ia berpendapat efek lonjakan inflasi internasional tersebut tetap perlu dipikirkan untuk ke depannya dan dipelajari untuk mengantisipasi kemungkinan adanya kelangkaan produksi di dalam negeri.

BPS mencatat inflasi Januari hingga Oktober 2021 mencapai 0,9 persen (year to date/ytd), sedangkan inflasi Oktober 2021 dibandingkan dengan Oktober 2020 yakni 1,66 persen (year on year/yoy).

Dalam menentukan inflasi, setidaknya ada 800 komoditas yang dipantau harganya oleh BPS, semakin banyak konsumsi dan semakin tinggi bobot komoditas tersebut, maka akan semakin besar pula pengaruhnya terhadap inflasi.


Tim Pantau
Editor
Adryan N
Penulis
Adryan N

Berita Terkait: