Komnas HAM Akui Ada Kendala dalam Pengungkapan Kasus Brigadir J, di Mananya Sih?

Headline
Ketua Komnas HAM, Ahmad Taufan Damanik. (Foto: Tangkapan layar)

Pantau – Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) mengaku mendapati beberapa kendala dalam proses pengusutan kasus kematian Brigadir Nofriansyah Yoshua Hutabarat atau Brigadir J di rumah Kadiv Propam nonaktif Irjen Ferdy Sambo.

Ketua Komnas HAM Taufan Damanik mengatakan kasus tersebut tergolong susah. Terlebih, ada dua perkara yang sejauh ini disebut-sebut berkaitan dengan tewasnya Brigadir J.

Dalam peristiwa penembakan, pihaknya hanya bisa meminta keterangan rinci dari Bharada E. Karena, Sambo dan pihak lainnya tak menyaksikan secara utuh.

“Susah ya. Bahwa titik krusial itu di TKP atau di rumah yang diduga TKP itu. Kan dua perkara, pertama soal tembak-menembak, itu hanya ada saudara Bharada E yang bisa memberikan keterangan,” kata Taufan, Selasa (2/8/2022).

“Kemudian ada satu lagi Ricky, ADC yang menyaksikan sebagian saja, tidak menyaksikan secara keseluruhan,” sambungnya.

Dalam kasus dugaan pelecehan seksual terhadap istri Sambo, Putri Candrawathi yang diduga dilakukan oleh Brigadir J, juga terdapat kendala yang sama. Komnas HAM hanya bisa mendapat keterangan utuh dari Putri.

Tapi, Komnas HAM hingga kini belum bisa memanggil Putri lantaran masih terkendala masalah psikologis.

“Dugaan pelecehan seksual yang ada siapa? Hanya Ibu Putri yang bisa memberikan keterangan, itupun kita belum ketemu dia. Karena masa psikologis dengan LPSK juga belum menyelesaikan prosedurnya,” jelas dia.

Di samping itu, kata Taufan kendala lainnya yakni CCTV yang ada di dalam rumah dinas Sambo disebut dalam kondisi rusak. Sehingga, Komnas HAM mengaku kesulitan untuk mengumpulkan bukti pendukung guna mengungkap kasus tersebut.

“Menurut informasi mereka, CCTV itu tidak berfungsi. Ini problem besar. Yang kita dapatkan sekarang hanya keterangan. Kan ini nggak lengkap. Jadi orang yang bilang bahwa ini mudah-mudah segala macam anda mau bertumpu pada siapa?” ujarnya.

“Kan pada keterangan pelaku atau keterangan orang yang mengatakan saya adalah korban pelecehan seksual, kan begitu. Bagaimana kita menyimpulkannya kalau kita nggak bisa mendapatkan seluruh bukti-bukti pendukung lainnya,” sambungnya.

Teka-teki Brigadir J Tewas

Diketahui, Brigadir J tewas dalam insiden saling tembak dengan Bharada E di rumah Irjen Ferdy Sambo di Komplek Polri Duren Tiga, Jakarta Selatan, Jumat (8/7/2022) lalu. Polisi mengklaim penembakan berawal dari dugaan pelecehan yang dilakukan Brigadir J terhadap istri Sambo.

Polisi menyebut Brigadir J mengeluarkan total tujuh tembakan, yang kemudian dibalas lima kali oleh Bharada E. Tidak ada peluru yang mengenai Bharada E. Sementara tembakan Bharada E mengenai Brigadir J hingga tewas.

Meski begitu, pihak keluarga mengklaim menemukan sejumlah kejanggalan luka di tubuh Brigadir J, sehingga menduga Brigadir J dibunuh. Kapolri telah membentuk tim khusus untuk mengusut insiden tersebut. Selain itu, Komnas HAM juga melakukan penyelidikan secara independen terhadap kasus tersebut.
[Laporan: Kiki]

Tim Pantau
Editor
Desi Wahyuni
Penulis
Desi Wahyuni