Mensos Risma Minta Maaf pada Pimpinan Komisi VIII DPR, Ada Masalah Apa?

Headline
Menteri Sosial Tri RismahariniMenteri Sosial Tri Rismaharini

Pantau.comMenteri Sosial Tri Rismaharini meminta maaf kepada pimpinan Komisi VIII DPR RI atas sikap jajarannya, terutama Sekretaris Jendral Kementerian Sosial (Kemensos), Harry Hikmat, atas komunikasinya yang buruk.

Dalam rapat kerja bersama Komisi VIII DPR di Jakarta, Rabu, 19 Januari 2022, Risma menyampaikan permintaan maafnya. Menurut prinsipnya, tidak ada kesalahan kopral, melainkan kesalahan jenderal. Sebagai pemimpin di Kementerian Sosial, dia merasa bertanggung jawab atas perbuatan dan perilaku bawahannya.

“Karena itu saya atas nama siapa pun di Kemensos, saya minta maaf. Kalaupun Pak Sekjen keluar, Pak Sekjen harus minta maaf. Secara pribadi, saya minta maaf,” ujar Risma. ​

Risma bahkan ingin membuktikan permintaan maafnya dengan niatan duduk di bawah kaki Wakil Ketua Komisi VIII DPR Ace Hasan Syadzily, namun urung karena tidak diperbolehkan.

Para anggota Komisi VIII meminta Sekjen Harry untuk keluar dari ruangan rapat akibat kejadian tersebut.

Politikus PDIP itu mengatakan tidak ingin suasana di dalam ruangan rapat menjadi tegang, sebab banyak yang harus dilakukan oleh lembaganya seperti menyalurkan bantuan sosial (bansos) PPKM, hingga menangani kemiskinan ekstrem.

Risma turut meminta agar Sekjen Kemensos, Harry Hikmat, diperkenankan untuk meminta maaf kepada komisi VIII DPR RI.

“Saya pun sempat agak tegang, nanti saya jelaskan yang lain begitu. Tapi saya mohon izin Pak Sekjen diperkenankan minta maaf,” ujar dia.

Dalam rapat tersebut, Wakil Ketua Komisi VIII DPR Ace Hasan Syadzily menyayangkan sikap kritis Komisi VIII DPR yang dianggap sinis oleh Sekretaris Jenderal Kementerian Sosial Harry Hikmat.

Politikus Partai Golkar tersebut mengatakan tidak pernah memiliki masalah komunikasi selama bekerja dengan mitranya di Komisi VIII.

Harry menegaskan tugas DPR adalah mengawasi kinerja lembaga eksekutif. Dia mempermasalahkan komunikasi Sekjen Harry yang seharusnya memberikan informasi kedatangan Risma di daerah pemilihan para anggota Komisi VIII.

“Sekjen waktu itu memang minta maaf, tapi setelah itu nyerocos, bilang apa yang saya lakukan itu sinis, bahwa saya diundang oleh Kemensos enggak pernah datang. Apa urusannya bicara seperti itu?” ujar Ace.

rn

Tim Pantau
Sumber Berita
Antara
Editor
Aries Setiawan
Penulis
Tim Pantau.com