Penutupan Tebet Eco Park Diperpanjang

Headline
Warga berjalan di dekat spanduk informasi penutupan sementara Tebet Eco Park di Tebet, Jakarta, Rabu (15/6/2022). . ANTARA FOTO/Aprillio Akbar/aww.

Pantau – Pemerintah Provinsi DKI Jakarta memperpanjang penutupan Tebet Eco Park. Informasi perpanjangan penutupan diumumkan melalui akun Instagram resmi Dinas Pertamanan dan Hutan Kota (Distamhut) DKI Jakarta, @tamanhutandki, Minggu (3/7/2022).

Penutupan diperpanjang karena pihak Pemprov DKI masih memperbaiki beberapa fasilitas taman.

“Halo Teman, mohon maaf saat ini penutupan sementara Tebet Eco Park diperpanjang,” demikian informasi yang disampaikan di akun @tamanhutandki.

Tidak disebutkan kapan Tebet Eco Park kembali dibuka. Namun yang pasti, bagi warga yang ingin berkunjung ke Tebet Eco Park harus daftar online melalui aplikasi JAKI.

“Nantinya Teman bisa mengunjungi Tebet Eco Park dengan mendaftar melalui JAKI. Tunggu info selanjutnya melalui laman @tamanhutandki @temantaman.jkt dan @tebetecopark ya! 🧡” tulisnya.

Pengunjung akan dibatasi

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan membatasi jumlah maksimal pengunjung Taman Tebet (Tebet Eco Park) sebanyak 10 ribu orang per hari setelah fasilitas umum tersebut dibuka kembali pada Juli 2022 mendatang.

“Untuk sementara, Tebet Eco Park ditutup sampai akhir Juni untuk melakukan pembenahan fasilitas. Jumlah pengunjung, utamanya di akhir pekan, akan dibatasi sesuai kapasitas taman,” kata Anies melalui akun Instagram di Jakarta, Kamis (16/6/2022).

Selain itu, Anies menyebut wilayah sekitar Tebet Eco Park akan menjadi Zona Emisi Rendah dengan memberlakukan seluruh kendaraan bermotor dibatasi masuk pada akhir pekan, kecuali bagi penghuni, serta ketertiban dan kebersihan lingkungan.

Hal ini, kata Anies, karena sejak Tebet Eco Park dibuka, berbondong-bondong warga Jakarta dan bahkan luar Jakarta dari berbagai segmen usia dan ekonomi datang dan menikmati berbagai fitur dan fasilitas yang ada.

Jumlah warga yang membeludak berdampak terhadap taman dan wilayah sekitarnya dengan tingkat kepadatan yang tinggi, padahal taman fasilitas umum itu dirancang berkapasitas delapan ribu hingga 10 ribu orang. Bahkan, sempat tercatat kedatangan 60 ribu warga dalam sehari di akhir pekan.

“Akhirnya kesempatan menikmati taman menjadi sangat berkurang karena kepadatan yang ekstrem hingga akhirnya Tebet Eco Park untuk sementara ditutup sampai akhir Juni,” ucap Anies.

Tebet Eco Park, lanjut dia, dibangun untuk warga menikmati suasana taman dan hutan kota, mendapatkan wawasan lingkungan hidup yang asri dan lestari, namun sulit didapatkan karena perubahan fungsi lahan akibat kepadatan penduduk.

“Tujuan ini sulit tercapai bila kepadatan begitu esktrem yang membuat suasana taman lebih menyerupai festival daripada taman kota. Maka, kami harus menata ulang pengelolaan Tebet Eco Park,” tuturnya.

Sementara taman ditutup, Anies menyebut pihaknya mengajak juga kepada seluruh warga untuk menikmati lebih dari 100 taman lain di Jakarta yang telah diperbarui dan dibuka, serta tidak kalah menyenangkan dibanding Tebet Eco Park.

Ruang-ruang publik lain, seperti lapangan Monumen Nasional, juga akan dibuka seiring PPKM level 1 di Jakarta.

“Ada begitu banyak ruang publik dan ruang terbuka hijau yang bisa dijelajahi dan dinikmati warga Jakarta, dan semuanya kini telah dibuka. Selamat menjelajahi dan menikmati taman-taman di ibu kota. Tetap jaga prokes, kebersihan dan ketertiban bersama,” tulis Anies.

Tim Pantau
Editor
Aries Setiawan