Polres Solok Kota Apresiasi Sopir Bus usai Gagalkan Pengiriman Ganja 4,5 kg ke Jakarta

Headline
Polres Solok saat memberikan penghargaan kepada babinsa, personel Polres, serta sopir dan kenek Bus Palala yang berhasil menggagalkan pengiriman 4,5 kg paket ganja. ANTARA/Laila Syafarud

Pantau – Polres Solok Kota memberikan penghargaan kepada sopir Bus Palala Wendri J. (40) serta beberapa orang lainnya yang berhasil menggagalkan pengiriman paket ganja kering seberat 4,5 kilogram ke Jakarta di Terminal Bareh Solok.

Selain sopir bus PO Palala, penghargaan tersebut juga diserahkan kepada dua orang dari personel Polres Solok Kota, kenek bus Ari Saputra (20), dan salah seorang Babinsa Koramil 01/Kota Solok Serda Yesnedi Indra.

“Kami sangat mengapresiasi upaya sopir Bus PO Palala yang telah berhasil menggagalkan pengiriman paket ganja. Semoga ini menjadi contoh dan pelajaran bagi sopir bus lainnya agar lebih berhati-hati dalam penerimaan paket,” kata Kapolres Solok Kota AKBP Ahmad Fadilan di Solok, Senin (3/10/2022).

Diungkapkan bahwa kejadian tersebut terjadi pada hari Sabtu (11/9/2022). Satresnarkoba Polres Solok Kota menerima laporan ada penemuan paket ganja yang dikirim oleh dua orang yang tidak dikenal melalui bus antar provinsi PO Palala tujuan paket Pondok Pinang Jakarta Selatan.

Berdasarkan bukti tersebut, tim Satresnarkoba Polres Solok Kota melakukan penyelidikan lebih lanjut, kemudian menemukan dua pelaku penerima paket tersebut di Terminal Pondok Pinang Jakarta Selatan berinisial TS (35) dan N (40) yang bekerja sebagai pedagang.

“Berdasarkan hasil pemeriksaan bahwa kedua pelaku ini berasal dari Batu Sangkar dan sudah dua kali melakukan perbuatan yang sama seperti ini,” ujarnya.

Dua pelaku yang mengirim paket tersebut, kata dia, saat ini masih dalam pencarian. Namun, identitas keduanya sudah dikantongi polisi.

Di samping itu, barang bukti yang telah diamankan petugas berupa satu kotak kardus yang dilem berwarna cokelat yang berisikan lima paket besar yang diduga narkotika golongan satu jenis tanaman ganja kering yang dibungkus dengan lakban cokelat seberat 4,5 kilogram.

Sementara itu, sopir Bus Palala Wendri J. berterima kasih kepada Polres Solok Kota yang memberikan penghargaan terhadapnya karena telah berhasil menggagalkan pengiriman paket ganja.

“Awalnya ada dua orang tidak dikenal mengirim barang di dalam dus di Ombilin untuk dikirim ke Jakarta dengan ongkos yang tinggi dari biasanya senilai Rp100 ribu. Namun, tidak menjelaskan isi barangnya apa,” kata dia.

Saat kenek bus bertanya apa isi barang tersebut, si pengirim tidak mengetahui isinya, malah bertanya kepada temannya yang berada di seberang jalan. Temannya menjawab makanan.

“Dari sanalah kecurigaan kenek dan sopir mulai muncul. Sang pengirim malah tidak mengetahui barangnya dan tidak mau memberikan kontak penerima,” ujar dia.

Setelah sampai di Terminal Bareh Solok karena tingkah aneh si pengirim, kenek dan sopir Bus Palala mencoba mengintip sedikit isi paket yang mereka curigai.

“Setelah diintip, ternyata diduga paket narkoba. Kami langsung menghubungi babinsa di daerah setempat yang langsung berkoordinasi dengan Polres Solok. Alhamdulillah, sekarang sudah tertangkap pelakunya,” kata dia.

Tim Pantau
Editor
M. Abdan Muflih
Penulis
M. Abdan Muflih