Pantau Flash
Indonesia Siapkan Nuklir untuk Perangi Kelaparan
PSBB Proporsional Bodebek Diperpanjang hingga 23 Desember 2020
BI: Uang Beredar pada Oktober 2020 Naik Jadi Rp6.780,8 Triliun
Korban Tewas Kecelakaan di Tol Cipali KM 78 Berjumlah 10 Orang
Kematian Diego Maradona Seret Dokter Pribadi Leopoldo Luque

Soal Kerusuhan Wamena, Polisi: Situasi Mulai Kondusif

Soal Kerusuhan Wamena, Polisi: Situasi Mulai Kondusif Kerusuhan Wamena (Foto: Istimewa)

Pantau.com - Polda Papua mengklaim situasi di Kota Wamena, Kabupaten Jayawijaya berangsur kondusif pascademo tolak anarkhis yang berakhir ricuh oleh pelajar SMP dan SMA setempat.

"Pada pukul 15.00 WIT, situasi di Wamena mulai kondusif," kata Kabid Humas Polda Papua Kombes Pol AM Kamal di Kota Jayapura, Papua, Senin (23/9/2019).

Baca Juga: Soal Penyebab Kerusuhan Wamena, Ini Kata Mabes Polri

Menurutnya, aksi demo itu diduga dipicu dengan informasi hoaks adanya pernyataan rasisme dari seorang guru kepada pelajar di Wamena. Akan tetapi setelah dilakukan pengecekan oleh Kapolres Jayawijaya AKBP Tonny Ananda, ternyata hal itu tidak pernah terjadi.

"Jadi, ada sejumlah pelajar di Wamena mendatangi salah satu sekolah untuk ajak demo, jumlah mereka sekitar 200 dan di belakang mereka juga ada warga, lalu dari sekolah yang dituju tidak berkenan dan terjadi perlawanan. Pendemo juga lakukan yang sama di sekolah lain dan lakukan pelemparan," ungkapnya.

Lebih lanjut, Kamal mengemukakan bahwa para pendemo juga sempat bernegosiasi dengan Bupati Jayawijaya, namun hal itu terlihat tidak berkenan, karena aksi pelemparan dan pembakaran juga masih terjadi, termasuk kantor bupati setempat.

"Hingga kini aparat di Wamena sedang mengidentifikasi semua kerugian dan sebagainya, baik material maupun manusia, kita belum dapatkan secara otentik karena situasi, apalagi ada tembakan dari kelompok massa yang akan dihalau," imbuhnya.

Baca Juga: Bareskrim Telusuri Akun Medsos Penyebar Hoax Kerusuhan Wamena

Kamal juga membenarkan terjadinya pengungsian akibat peristiwa tersebut ke Markas Kodim dan Polres Jayawijaya.

"Kami imbau kepada masyarakat bahwa perdamaian itu perlu, tetapi situasi seperti ini tidak kehendaki semua pihak, mari kita jaga kedamaian," tandasnya.

Tim Pantau
Sumber Berita
Antara
Editor
Widji Ananta