Pantau Flash
Pemerintah Izinkan Shalat Idul Adha Digelar di Masjid di Luar Zona Merah dan Oranye
Wapres Sebut MUI Terapkan Moderasi dalam Fatwa Vaksin COVID-19
Pemerintah Anggarkan Rp2 Triliun untuk Bayar Utang ke Guru dan Dosen Agama
36 Pegawai Kedeputian Penindakan KPK Positif COVID-19
Pos Penyekatan di Jembatan Suramadu Resmi Ditiadakan

Sosialisasi Empat Pilar MPR, Gus Jazil: Bangsa Indonesia Merdeka di Bulan Ramadhan Berkat Rahmat Allah

Sosialisasi Empat Pilar MPR, Gus Jazil: Bangsa Indonesia Merdeka di Bulan Ramadhan Berkat Rahmat Allah Wakil Ketua MPR Jazilul Fawaid saat sosialisasi 4 pilar MPR di Ciamis (Foto: Istimewa)

Pantau.com - Selepas asar, ratusan masyarakat yang terdiri dari mahasiswa, pemuda, pelajar, santri, dan petani memenuhi aula Pondok Pesantren Miftahul Ulum, Bangunsirna, Kabupaten Ciamis, Jawa Barat, 28 April 2021. Mereka memenuhi aula itu, dengan protokol kesehatan yang ketat, untuk mengikuti Sosialisasi Pancasila, UUD NRI Tahun 1945, NKRI, dan Bhinneka Tunggal Ika atau yang popular disebut Empat Pilar MPR; dan buka puasa bersama.

Hadir dalam sosialisasi Wakil Ketua MPR Jazilul Fawaid, para pimpinan pondok pesantren, jajaran Muspida Ciamis, serta anggota DPRD Jawa Barat, Ciamis, dan Tasikmalaya.

“Hari ini kita bersyukur dapat bersilaturahmi apalagi di bulan suci Ramadan,” ujar Wakil Ketua Umum DPP PKB itu.

“Saat ngabuburit, menunggu buka puasa, ini kita mendapat banyak ilmu, setelah mengaji, selanjutnya mendapat pemaparan mengenai Empat Pilar,” ujarnya.

Baca juga: Gelar Doa Bersama untuk KRI Nanggala 402, Gus Jazil: Mereka Syuhada yang Korbankan Jiwa Raga untuk Indonesia 

Dikatakan oleh pria asal Pulau Bawean, Kabupaten Gresik, Jawa Timur, itu dirinya ke Ciamis dengan kapasitas sebagai pimpinan MPR. “Nah, salah satu tugas MPR adalah mensosialisasikan Empat Pilar,” ungkapnya.

Disampaikan kepada para peserta sosialisasi, Empat Pilar ada karena Indonesia merdeka. Bila bangsa ini belum merdeka maka Empat Pilar tidak ada. Ia mengajak kepada semua untuk bersyukur bahwa bangsa ini sudah merdeka pada 17 Agustus 1945.

 Alumni Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia itu mengungkapkan salah satu kelompok masyarakat yang mempunyai andil besar dalam ikut memerdekakan bangsa Indonesia adalah kaum ulama.

“Ulama mempunyai peran besar dalam ikut merebut dan mempertahankan kemerdekaan,” ucapnya dengan tegas. Untuk itu dirinya mengingatkan agar kita jangan sekali-kali melupakan peran dan jasa para ulama. “Jas Hijau, jangan sekali-kali melupakan jasa dan peran ulama,” tuturnya. 

Koordinator Nasional Nusantara Mengaji itu tidak hanya mengingatkan peran ulama dalam merebut dan mempertahankan kemerdekaan bangsa Indonesia. Dirinya juga mengingatkan bahwa bangsa ini merdeka pada saat bulan Ramadan.

“Kita merdeka pada 9 Ramadan Tahun Hijrah,” ungkapnya. Menurut pria yang akrab dipanggil Gus Jazil, saat itu ummat Islam melaksanakan ibadah puasa. “Bung Karno, Bung Hatta, dan yang lainnya saat itu tengah menjalankan ibadah puasa,” ucapnya.

 Baca juga: KH Hasyim Asy’ari dan Gus Dur Tak Masuk Kamus Sejarah, Jazilul Fawaid: Kecewa dan Merasa Aneh

Merdekanya Indonesia pada bulan Ramadan menurut Jazilul Fawaid memiliki spirit yang besar dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.

“Merdeka di bulan puasa membuat bangsa ini memiliki spirit keagamaan yang kuat,” tuturnya. Merdeka di bulan puasa menurutnya bukan suatu kebetulan namun merupakan desain dari Allah SWT. Dari sinilah ia mengatakan di Indonesia antara kehidupan keagamaan dan kebangsaan tak dapat dipisahkan. “Sayangnya kemerdekaan di bulan Ramadan ini tidak diperingati oleh bangsa Indonesia,” ucapnya. 

Saat ini Indonesia sudah merdeka meski demikian Gus Jazil mengingatkan apa tujuan Indonesia merdeka. Dikatakan ketika bangsa ini merdeka maka ia harus bisa mensejahterakan rakayatnya serta mampu menciptakan rasa aman, tentram, dan damai. “Indonesia lahir dengan harapan tidak ada rakyat kelaparan,” ujarnya. “Bila ada rakyat kelaparan lalu di mana peran negara?" tanyanya.

Dalam kemerdekaan ini ditegaskan negara harus memperkuat keberadaan masyarakat. Negara membutuhkan masyarakat yang kuat. Untuk membentuk masyarakat yang demikian perlunya pendidikan. Pentingnya pendidikan inilah maka dalam konstitusi ada pasal yang menyebutkan besarnya anggaran pendidikan.

“Hanya Indonesia yang mempunyai aturan anggaran pendidikan yang termuat dalam konstitusi,” paparnya. Ditegaskan kembali bahwa kita mendorong adanya masyarakat yang maju. “Untuk menciptakan masyarakat yang maju perlu pendidikan,” tuturnya.

Tim Pantau
Editor
Adryan Novandia
Penulis
Adryan N

Berita Terkait: