ASEAN Para Games Bikin Menpora harus Minta Maaf ke Menkeu

Headline
Menteri Pemuda dan Olahraga Zainudin Amali melayani wawancara di lingkungan Istana Kepresidenan Jakarta, Senin (8/8/2022). (ANTARA/Gilang Galiartha)

Pantau – Menteri Pemuda dan Olahraga Zainudin Amali berkelakar bahwa dia harus meminta maaf kepada Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati akibat prestasi kontingen Indonesia dalam ASEAN Para Games 2022 yang resmi ditutup pada Sabtu akhir pekan lalu.

Indonesia keluar sebagai juara umum pesta olahraga difabel terbesar Asia Tenggara itu dengan meraih 177 emas, 144 perak, dan 107 perunggu.

Jumlah itu bukan saja melampaui target 100 medali emas, tetapi juga jauh melebihi raihan edisi 2017 sebanyak 126 emas, 75 perak, dan 50 perunggu.

Akibatnya pemerintah harus mengeluarkan anggaran lebih banyak untuk memberikan bonus kepada atlet berprestasi. Ini membuat Menpora berkelakar harus meminta maaf kepada Menkeu saat keduanya menghadiri sidang kabinet paripurna tentang Nota Keuangan dan Rancangan APBN 2023 yang dipimpin langsung Presiden Joko Widodo di Istana Negara, Jakarta, Senin (8/8/2022).

“Saya sudah sampaikan tadi, ‘Bu, mohon maaf, apa namanya, meleset. Meleset ke atas.’ Bu Menkeu ketawa aja,” kelakar Menpora kepada awak media selepas sidang kabinet paripurna.

Menpora mengisyaratkan pemerintah tidak akan membedakan besaran bonus kepada atlet berprestasi ASEAN Para Games 2022 dengan rekan-rekan mereka yang berlaga dalam SEA Games 2021 Vietnam pada Mei lalu.

Kendati demikian Zainudin mengaku belum bisa memberikan waktu spesifik penyampaian bonusk kepada atlet berprestasi ASEAN Para Games 2022 karena harus berkoordinasi dengan Kementerian Keuangan.

Dia juga mengungkapkan bagaimana hasil ASEAN Para Games 2022 berbanding lurus dengan tren positif atlet-atlet difabel binaan Komite Paralimpiade Nasional (NPC) Indonesia.

Dia mencontohkan bagaimana dalam Paralimpiade Tokyo 2020 tahun lalu, kontingen Indonesia mampu mencapai peringkat ke-43 melampaui jauh target yang pemerintah pada urutan ke-60.

“Waktu di (Paralimpiade) Rio de Janeiro itu kan kita peringkat 76, akhirnya saya targetkan peringkat 60, enggak tahunya melesat ke 43. Pusing lagi saya Parampiade 2024 di Paris. Berarti kan harus naik lagi dari situ,” kata dia setengah berkelakar.

Zainudin mengungkapkan sempat berbincang dengan beberapa atlet difabel yang mengaku lebih terpacu karena mendapat perlakukan yang sama dengan atlet nondifabel dari pemerintah, baik itu dari aspek bonus maupun pemenuhan fasilitas.

“Jadi mereka merasakan kalau di pemerintahan sekarang mereka disetarakan. Kalau yang dulu-dulu kan ndak, selalu beda antara yang difabel saya yang nondifabel,” kata Zainudin.

“Nah sekarang mereka merasa fasilitas, pelatnasnya, pengirimannya (ke kompetisi internasional), semua sama seperti yang nondifabel. Jadi itu yang membuat akhirnya mereka seperti ‘kami harus tunjukkan bahwa kami juga mampu’,” pungkas Menpora.

 

Tim Pantau
Sumber Berita
Antara
Editor
Muhammad Rodhi