Pantau Flash
Sri Mulyani Usul Minuman Manis dalam Kemasan Jadi Objek Cukai
Wabah Virus Korona Dongkrak Harga Emas ke Level Tertinggi
Ketua DPRD Sebut Surat Anies Baswedan Soal Formula E Ilegal
Freeport Keluarkan Kocek 600 Juta Dolar AS untuk Bangun Smelter
Victoria Keluarkan Peringatan Berhati-hati Terhadap WNI Terkait Korona

Ibu Kota Pindah, Kemenkominfo Rencanakan Bangun Palapa Ring di Kalimantan

Headline
Ibu Kota Pindah, Kemenkominfo Rencanakan Bangun Palapa Ring di Kalimantan Ilustrasi (Foto: Pixabay)

Pantau.com - Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Rudiantara mengatakan ada kemungkinan pembuatan Palapa Ring khusus Kalimantan menyusul telah ditunjuknya satu kawasan di Provinsi Kalimantan Timur (Kaltim) sebagai ibu kota negara baru Republik Indonesia yang diumumkan oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi).

“Jadi, kalau kita punya Palapa Ring untuk Indonesia, untuk punya Kalimantannya sendiri harus banyak Palapa Ring," kata Rudiantara di Gedung Kominfo, Jakarta, Senin (26/8/2019).

Baca juga: Ini 5 Alat Musik Khas Kalimantan Timur, Calon Ibu Kota Baru Indonesia

Untuk infrastruktur, Kominfo akan memanfaatkan jalan yang dibangun Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR).

Menkominfo mengemukakan hal tersebut sehubungan pengumuman Presiden Jokowi rencana memindahkan ibu kota negara RI dari Jakarta ke kawasan Kabupaten Penajam Paser Utara dan Kabupaten Kutai Kertanegara, Kalimantan Timur.

"Nantinya kita akan manfaatkan bahu jalan yang sudah dibangun Kementerian PUPR di daerah perbatasan Indonesia dengan Malaysia yang sudah dibangun hanya kurang dari 300 kilo meter, nanti kita akan bangun fiber optic, sehingga di Kalimantan itu ringnya akan semakin bagus,” kata dia.

Kendati demikian, Menkominfo mengatakan itu harus dibicarakan terlebih dahulu dengan para operator seluler. 

“Apakah mereka akan menggelar jaringan di sana atau tidak,” ujarnya.

"Jika jaringan broadband di Kalimantan sudah terkoneksi, baik melalui Palapa Ring atau dengan jaringan yang dibangun oleh operator nanti kan ada gateway internasional yang langsung ke Kalimantan," kata Rudiantara.

"Tapi, tetap harus kita tingkatkan lagi keandalannya. Karena mungkin lima sampai 10 tahun lagi ada direct gateway ke internasional dari Kalimantan," sambungnya.

Baca juga: 5 Peraturan Kocak di Warnet, Salah Satunya Denda Kalau Nonton Video Porno!

Dengan kondisi tersebut, trafik telekomunikasi tidak lagi dari Kalimantan dibawa ke Jakarta, kemudian Jakarta dibawa ke Singapura, atau dibawa ke Sulawesi.

"Mungkin harus dirancang dari sekarang, seberapa besar trafiknya. Karena kalau ibu kota pindah, itu kan nanti ada jutaan penghuni baru. Kalau trafik internasional tinggi, kenapa kita tidak pikirkan suatu saat dari Kalimantan langsung ke internasional," jelasnya.

Artinya, ke depan masyarakat di Kalimantan bisa berkomunikasi secara lebih cepat, utamanya untuk telekomunikasi antarnegara. 

Tim Pantau
Sumber Berita
Antara
Editor
Gilang K. Candra Respaty
Category
Ragam

Berita Terkait: