Pantau Flash
Kemendikbud Terbitkan Kepmen 719/P/2020 Tentang Kurikulum Darurat
Dishub DKI Sebut Ganjil Genap Bisa Berlaku Seharian Tanpa Skema Waktu
Pemerintah Izinkan Sekolah Tatap Muka di Zona Kuning dan Hijau COVID-19
Waketum PPP Reni Marlinawati Meninggal Dunia
Kasus Positif COVID-19 per 7 Agustus Melonjak 2.473 dengan Total 121.226

Stres dan Merokok Bisa Jadi Pemicu Terjadinya Gangguan Tiroid

Stres dan Merokok Bisa Jadi Pemicu Terjadinya Gangguan Tiroid Ilustrasi seseorang menderita kelenjar tiroid. (Foto: Pixabay)

Pantau.com - Usia hingga tingginya tingkat stres bisa jadi faktor risiko seseorang terkena gangguan tiroid. Selain itu faktor genetik juga menjadi penentu.

"Di antara faktor penyebab autoimunitas terhadap kelenjar tiroid, genetik dianggap merupakan faktor pencetus utama," ujar Dokter Spesialis Penyakit Dalam di RS Pondok Indah – Puri Indah, M. Ikhsan Mokoagow di Jakarta, Rabu (28/8/2019).

Baca juga: Kenali Gejala Tiroid Sejak Dini

Selain itu, usia di atas 60 tahun, jenis kelamin perempuan dan perilaku merokok juga menjadi faktor risiko terjadinya gangguan tiroid. Merokok bisa menyebabkan kekurangan oksigen di otak dan nikotin dalam rokok dapat memacu peningkatan reaksi inflamasi.

"Soal mengapa perempuan, sulit dijawab," kata Ikhsan.=

Stres juga bisa menjadi faktor risiko, karena berkorelasi dengan antibodi TSH-reseptor, lalu riwayat keluarga yang berhubungan dengan autoimun, menyebabkan terjadinya hipertiroidisme autoimun.

Faktor lainnya, zat kontras yang mengandung iodium. Hipertiroidisme terjadi setelah mengalami pencitraan menggunakan zat kontras yang mengandung iodium.

"Faktor lingkungan juga berperan, misalnya kadar iodium dalam air kurang," kata Ikhsan.

Hormon tiroid mengatur kecepatan bekerja sel-sel tubuh. Bila hormon ini dihasilkan dalam jumlah terlalu banyak, maka aktivitas sel dan organ-organ tubuh seseorang akan meningkat. Kondisi ini disebut hipertiroid.

Baca juga: Jika Merasakan 5 Hal Ini, Kelenjar Tiroid Fix Bermasalah

Pada hipertiroid, penderita umumnya juga mengalami gejala lain seperti sesak napas ketika beraktivitas, kelelahan, lebih tahan suhu dingin atau tidak tahan suhu panas, keringat berlebihan.

Sebaliknya, bila hormon tiroid yang dihasilkan terlalu sedikit, sel-sel dan organ tubuh akan melambat atau disebut hipotiroid. Sebagai contoh, denyut jantung lambat daripada denyut normal dan aktivitas usus dapat menurun sehingga terjadi sembelit.

Tim Pantau
Sumber Berita
Antara
Editor
Gilang K. Candra Respaty