Diminta Elon Musk Kerja Keras, Karyawan Twitter Pilih Resign dan Diberi Pesangon 3 Kali Gaji

Headline
twitter elon musk - pantau.comdok AP

Pantau – Ratusan karyawan Twitter memilih resign setelah Elon Musk mengultimatum bahwa seluruh karyawan Twitter wajib bekerja lama dan dalam intensitas tinggi.

Jika tidak mau bekerja keras, maka karyawan langsung akan diberi 3 bulan gaji sebagai pesangon alias dipecat.

“Ke depan, untuk membangun Twitter 2.0 dan sukses di dunia yang semakin kompetitif, kita perlu untuk benar-benar hardcore. Ini artinya bekerja dalam jam kerja panjang di intensitas tinggi. Hanya performa istimewa akan lolos passing grade,” tulis Elon Musk di email untuk pegawai.

Karyawan pun diberi tenggat waktu untuk mematuhi perintah itu dengan menekan tautan yang dikirim.

Setelah itu, Twitter mengumumkan seluruh kantornya ditutup dan akses karyawan ke kantor dicabut selama beberapa hari.

Mengutip Yahoo Finance, Jumat (18/11/2022), Elon Musk dan petinggi Twitter lain cemas karyawan akan melakukan sabotase, khususnya mereka yang resign. Sebelum ini, ketika akan dilakukan PHK ribuan karyawan, kantor Twitter juga ditutup.

“Hi, kami menutup sementara seluruh bangunan kantor dan seluruh akses akan ditangguhkan. Kantor akan buka kembali pada Senin, 21 November,” demikian pengumuman dari Twitter.

Eksodus karyawan yang resign kabarnya sangat besar. Karyawan yang bersedia berkomitmen untuk mengikuti perintah Elon Musk agar bekerja keras dengan jam kerja panjang hanya separuh dari total 4.000-an karyawan.

Musk dan timnya mengadakan pertemuan minggu ini dengan beberapa karyawan yang ragu-ragu untuk mencoba dan meyakinkan mereka untuk tetap tinggal, menurut The New York Times.

Sebelumnya, Elon Musk juga telah memberi ultimatum agar karyawan bekerja di kantor atau mereka akan dipecat. Padahal sebelumnya, Twitter longgar dalam membebaskan karyawan WFH.

Tim Pantau
Penulis
Fadly