Pantau Flash
Tottenham Tunjuk Mourinho Gantikan Pochettino
Dishub Jaktim Berlakukan OTT Mobil dan Motor yang Masuk Jalur Sepeda
10 Anak di Bawah Umur Diduga Jadi Penyebab Kebakaran Hebat di Australia
Gempa Magnitudo 6,3 Guncang Meksiko
Harga Minyak Tersungkur di Tengah Kekhawatiran Global Semakin Meningkat

Kisruh Garuda-Sriwijaya di Mata Pemerintah dan Yusril Ihza Mahendra

Headline
Kisruh Garuda-Sriwijaya di Mata Pemerintah dan Yusril Ihza Mahendra Menhub, Budi Karya. (Foto: Antara)

Pantau.com - Pemerintah akan melibatkan Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) untuk menyelesaikan kisruh antara Garuda Indonesia Group dan Sriwijaya Air Group yang hubungannya kembali tidak akur. Keduanya pun memutuskan untuk tidak melanjutkan kerja sama operasi.

Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi, seusai pertemuan di Kantor Kemenko Kemaritiman dan Investasi di Jakarta, Kamis (7/11/2019), menjelaskan BPKP akan melakukan audit terhadap perjanjian kerja sama yang menjadi masalah antara kedua maskapai.

"Dengan dasar itu kita akan mengambil keputusan dan menetapkan ketentuan-ketentuan yang akan diberlakukan," kata Menteri Perhubungan Budi Karya.

Baca juga: Penumpang Ricuh Akibat Penerbangan Sriwijaya Padang-Jakarta Batal

Ketelibatan BPKP dalam penyelesaian masalah antara Garuda Indonesia dan Sriwijaya Air diputuskan dalam rapat yang digelar Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan yang juga dihadiri Yusril Ihza Mahendra. Yusril hadir mewakili kuasa dan pemegang saham Sriwijaya Air.

Menurut Menteri Perhubungan Budi, audit BPKP dilakukan karena kerja sama operasi kedua maskapai dinilai memiliki valuasi tertentu. "Perjanjian ini kan ada valuasinya. Valuasi itu yang berwenang untuk menetapkan adalah BPKP," katanya.

Nantinya BPKP akan melakukan audit terhadap kerja sama kedua maskapai dan melihat jika ada pihak yang dirugikan dari perjanjian tersebut. Meski akan ada audit dan evaluasi terhadap perjanjian kerja sama, Menteri Perhubungan Budi Karya mengatakan kerja sama akan tetap dilanjutkan.

Sementara itu, Yusril Ihza Mahendra, mengungkapkan Garuda Indonesia dan Sriwijaya Air telah melakukan pembicaraan pada 31 Oktober lalu dan menyepakati adanya perjanjian sementara. Dimana kerja sama akan diperpanjang selama tiga bulan ke depan dan pelayanan dilakukan seperti biasa.

"Kemudian dalam waktu yang tidak terlalu lama akan diadakan revisi perjanjian. Itu kami akan lakukan segera (revisi). Tentu saya akan bertanya juga kepada pemegang saham mayoritas apakah akan menerima proposal untuk meneruskan kerja sama atau malah akan menghentikan sama sekali. Itu nanti akan diputuskan segera dalam sehari dua hari ini," jelasnya.

Baca juga: Garuda Indonesia Group Putus Kerja Sama dengan Sriwijaya Air

"Disepakati bahwa perjanjian sementara ini diperpanjang, disepakati untuk tiga bulan tapi segera akan direvisi," tambahnya.

Yusril mengatakan setelah melakukan revisi, pihak Sriwijaya Air akan melakukan pergantian direksi agar tidak terjadi konflik kepentingan. Ia yang juga pengacara itu mendukung audit BPKP agar bisa menjadi bahan pertimbangan untuk melanjutkan kerja sama atau tidak.

"Kami sepakat, suruh audit saja oleh BPKP.  Apakah betul terjadi pengurangan utang atau malah utang membengkak. Itu nanti akan memutuskan kerja sama ini akan lanjut atau tidak," pungkasnya.

Tim Pantau
Sumber Berita
Antara
Editor
Widji Ananta
Penulis
Tatang Adhiwidharta
Category
Ekonomi

Berita Terkait: