Pantau Flash
Indonesia Buka Kantor Konsul Kehormatan Pertama di St Christopher dan Navis
Kapten Persija Akui Perubahan Pelatih Pengaruhi Performa Tim
Ada UU Pangan, Pengusaha Tekstil Pertanyakan Kapan Kemunculan UU Sandang
Di Tengah Krisis Boeing, Airbus Malah Tingkatkan Kerja Sama di China
Lebanon Bebaskan Satu Orang yang Dituduh Ingin Ledakkan Bandara Sydney

Mengenal Ethiopian Airlines, Maskapai Penerbangan Terbesar di Afrika

Mengenal Ethiopian Airlines, Maskapai Penerbangan Terbesar di Afrika Maskapai penerbangan Ethiopian Airlines adalah maskapai terbesar di Afrika. (Foto: Ethiopian Airlines via ABC News)

Pantau.com - Jatuhnya pesawat Ethiopian Airlines jenis Boeing 737 MAX dalam perjalanan dari Addis Ababa ke Nairobi (Kenya) membuat Ethiopia mendapat perhatian internasional.

Namun, diperkirakan jatuhnya pesawat tersebut tidak akan terlalu banyak merusak reputasi maskapai tersebut, karena fokus lebih banyak ditujukan kepada pesawat jatuh dan bukan pada siapa pemiliknya.

Ini disebabkan karena Ethiopian Airlines disebut-sebut sebagai maskapai penerbangan paling besar dan paling sukses di Afrika saat ini.

Di tahun 1980-an, dengan melihat kekeringan yang melanda sebagian besar negara tersebut dan menyebabkan jutaan orang menderita kelaparan, maka cerita mengenai keberhasilan Ethiopian Airlines merupakan salah satu cerita positif dari benua tersebut.

Maskapai ini terpilih sebagai maskapai terbaik di Afrika di tahun 2018, karena pelayanan yang efisien, catatan keamanan yang bagus, dan jaringan penerbangan yang luas, dan harga tiket yang terjangkau. Selain itu, Ethiopian Airlines juga merupakan salah satu dari sedikit maskapai penerbangan di benua tersebut yang meraup keuntungan, seperti dilansir ABC News, Selasa (12/3/2019).

Sejak didirikan pertama kali di tahun 1945 oleh Kaisar Ethiopia ketika itu Haile Selassie, Ethiopian Airlines masuk dalam jaringan Star Alliance di tahun 2011, di mana mereka bergabung dengan perusahaan lain sehingga membentuk jaringan internasional. Sekarang perusahaan tersebut memiliki 111 pesawat dan terbang ke 106 kota internasional dan 23 penerbangan domestik.

Baca juga: Duka PBB atas Kepergian 7 Staf WFP dalam Kecelakaan Ethiopian Airlines

Maskapai penerbangan milik pemerintah ini berhasil mengalahkan pesaing dari sesama benua seperti Kenya Airways dan South African Airways, dua negara yang lebih stabil secara politik, Kenya dan Afrika Selatan selama belasan tahun terakhir.

Pekan lalu, Ethiopian Airlines menarik perhatian ketika memperingati Hari Perempuan Internasional dengan semua awak pesawat adalah perempuan dalam penerbangan dari Addis Ababa ke ibukota Norwegia Oslo.

Berbicara mengenia kecelakaan Boeing 737 MAX milik Ethiopian Airlines yang menewaskan 157 orang di dalamnya, pakar penerbangan Alex Macheras mengatakan, fokus perhatian lebih banyak ditujukan kepada pesawatnya dibandingkan maskapai.

"Ethiopian Airlines adalah salah satu maskapai paling aman di Afrika. Mereka mengoperasikan jaringan rute yang luas, dan dihormati secara internasional karena catatan keamanan di seluruh dunia," katanya

"Itulah mengapa mereka diijinkan terbang ke mana-mana," kata Macheras kepada Al Jazeera.

Sejumlah kecelakaan sebelumnya

Menurut catatan BBC, sejak usaha memodernkan pesawat Ethiopian Airlines di tahun 2011, maskapai itu memiliki armada pesawat termuda yaitu 5,4 tahun.

Penerbangan lain seperti British Airways, usianya rata-rata 13,5 tahun, dan dua maskapai di Amerika Serikat United Airliens 15 tahun dan American Airlines 10,7 tahun.

Namun walau sekarang termasuk paling aman, di masa lalu, ada empat kecelakaan besar yang dialami oleh Ethiopian Airlines.

Baca juga: Menilik Tipe Pesawat Nahas Ethiopian Airlines dengan Lion Air JT-610

Kecelakaan sebelumnya adalah di tahun 2010 ketika pesawat ET409 terbakar lima menit setelah lepas landas dari ibukota Lebanon, Beirut dan jatuh ke Laut Tengah, sekitar 3 kilometer lepas pantai Lebanon dan menewaskan 89 orang di dalamnya.

Di tahun 1988, 35 orang tewas ktika mesin pesawat Ethiopian Airlines menyedot burung merpati, dan pesawat terbakar ketika mendarat darurat di bandara Dahir Bar di Ethiopia.

Di tahun 1996, pesawat Boeing 767 maskapa tersebut dibajak dan kehabisan bahan bakar dalam perjalanan dari Addis Ababa ke Nairobi (Kenya). Pesawat kemudian jatuh di Lautan India di dekat Kepulauan Comoros menewaskan 125 dari 175 penumpang.

Pertumbuhan ekonomi Ethiopia sekarang semakin baik

Keberhasilan maskapai Ethiopian Airlines menjadi maskapai penerbangan terbesar di Afrika tidak terlepas dari perkembangan ekonomi yang semakin membaik di negara tersebut.

Menurut perkiraan Dana Moneter Internasional, pertumbuhan ekonomi Ethiopia mencapai 8,5 persen di tahun 2018, dan sekarang menjadi negara yang mengalami pertumbuhan ekonomi tertinggi di negara sub-Saharan Afrika di tahun 2018.

Sebagai perbandingan, pertumbuhan ekonomi Amerika Serikat di tahun 2018 adalah 2,9 persen, sementara di Uni Eropa 2,4 persen dan di Jepang 1,2 persen.


Share this Post:
Tim Pantau
Editor
Widji Ananta
Penulis
Noor Pratiwi
Category
Internasional

Berita Terkait: