Pantau Flash
Hak Asimilasi Napi yang Berulah Usai Dibebaskan Bakal Dicabut
Italia Berencana Perpanjang Lockdown hingga 3 Mei
FIFPro Ingatkan Ancaman Kesehatan Mental Pesepak Bola
3 BUMN Patungan Sediakan 80 Ribu APD untuk Rumah Sakit
Dari 256 Pasien Korona di Jatim, 63 di Antaranya Berhasil Sembuh

PLN Targetkan Tambah Kapasitas Pembangkit Listrik EBT pada 2020

PLN Targetkan Tambah Kapasitas Pembangkit Listrik EBT pada 2020 Logo PLN. (Foto: Istimewa)

Pantau.com - Perusahaan Listrik Negara (PLN) mencanangkan target pada 2020 untuk menambah kapasitas pembangkit listrik dari energi baru terbarukan (EBT) sebesar 1,5 GW demi menjaga keandalan.

"EBT pada 2020 akan ditambah 1,5 GW, agar lebih menjaga keandalan," kata Wakil Direktur Utama PLN Darmawan Prasojo di Kementerian BUMN, Jakarta, Jumat (17/1/2020).

Baca juga: Harga Beli Listrik EBT Tengah Digodok

Saat ini PLN memiliki kapasitas tertinggi untuk pembangkit EBT berasal dari PLTA yaitu sebesar 4,7 GW. Total pembangkit energi terbarukan PLN yaitu berkapasitas total 7.761 MW.

PLN baru saja meresmikan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) terapung terbesar di dunia yang berada di Cirata, Jawa Barat, dengan kapasitas 145 MW.

Investasi di pembangkit ini sekitar Rp1,8 triliun dan memecahkan rekor pembangkit bertenaga surya terbesar di ASEAN setelah PLTS di Filipina, Cadiz Solar Powerplant sebesar 132,5 MW.

Baca juga: PLN Pastikan Kapasitas Listrik Jawa-Bali Cukup Topang Mobil Listrik

Pada 2025, pemerintah menargetkan porsi EBT mencapai 23 persen. Tak hanya itu, porsi PLTS dari eksisting kapasitas listrik nasional baru sebesar 5 MW hingga saat ini.

Pemerintah sendiri melalui Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) sedang menggodok aturan baru terkait harga beli dari pembangkit listrik berbasis energi terbarukan (EBT) yang akan menggunakan skema feed in tariff untuk formula harga yang baru.

Aturan ini dituangkan dalam Peraturan Presiden (Perpres) yang saat ini diproses oleh Kementerian Sekretariat Negara (Kemensesneg).

Tim Pantau
Editor
Adryan Novandia
Penulis
Kontributor - TIH

Berita Terkait: