Pantau Flash
Erick Thohir: Proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung Terus Jalan
Warga Padang Dilarang Keluar Malam dari Pukul 22.00-06.00 WIB
Kota Tegal Resmi Karantina Wilayah
Olahraga Indonesia Fokus Menangani COVID-19
Pemprov Jabar Resmi Keluarkan Maklumat Larangan Mudik dan Piknik

Ditrektur Rumah Sakit Wuhan Meninggal Akibat Virus Korona

Ditrektur Rumah Sakit Wuhan Meninggal Akibat Virus Korona Rumah sakit Huoshenshan yang berarti Gunung Dewa Apidi Wuhan, provinsi Hubei, China pada Minggu, 2 Februari 2020. (Foto: AFP/STR)

Pantau.com - Direktur rumah sakit terkemuka di Wuhan, kota di China tengah yang menjadi pusat wabah virus korona, meninggal akibat penyakit mematikan itu dan menjadi dokter ternama China kedua yang kehilangan nyawa akibat virus tersebut.

Kabar itu disampaikan oleh stasiun TV pemerintah pada Selasa (18/2/2020). Liu Zhiming, Direktur Rumah Sakit Wuhan Wuchang, meninggal pada 10.30 waktu setempat, katanya.

Awal Februari, ini jutaan warga China diselimuti awan duka atas kepergian Li Wenliang, dokter yang sebelumnya mendapat teguran karena mengeluarkan peringatan dini soal virus corona.

Baca juga:  500 Staf Kesehatan di China Terinfeksi Virus Korona

Puluhan ribu pekerja medis telah berjuang memerangi penyebaran virus corona, yang diyakini pertama kali berasal dari salah satu pasar makanan laut di Wuhan, Ibu Kota Provinsi Hubei.

Seperti halnya kematian Li, kabar di kalangan pengguna internet China soal kondisi Liu pada Senin malam simpang siur. Pada malam itu, departemen propaganda Partai Komunis dari Komisi Kesehatan Hubei menulis unggahan di media sosial soal kematian Liu.

Namun, tak lama kemudian pihaknya menyebutkan bahwa Liu masih hidup. "Menurut kerabat Liu, pihak rumah sakit masih berupaya melakukan usaha terbaik untuk menyelamatkannya," kata komisi kesehatan dalam unggahan berikutnya. Komisi menambahkan bahwa informasi sebelumnya didapat dari teman baik Liu, yang tidak mengetahui situasi terbaru.

Baca juga: Rumah Sakit Korona China yang Dibangun 10 Hari Diarsiteki Pria Indonesia

Komisi kesehatan tidak mengunggah pesan apa pun sejak stasiun TV pemerintah mengumumkan kematian Liu pada Selasa pagi.

Beijing dituding menutup rapat keadaan terkait wabah Infeksi Saluran Pernapasan Berat Akut (SARS) pada 2003. Dalam wabah virus corona saat ini, Beijing diminta untuk terbuka.

Pejabat tinggi bidang kesehatan China mengatakan pada Jumat (14/2) bahwa 1.716 pekerja medis terinfeksi oleh virus corona,  yang enam di antaranya meninggal.

Tim Pantau
Editor
Widji Ananta
Penulis
Widji Ananta

Berita Terkait: