Pantau Flash
Gedung Putih Pastikan Pilpres AS Tetap Digelar 3 November 2020
Ombudsman Soal Ganjil Genap: Waspadai Klaster Transportasi Publik
BPS: Inflasi Tahunan yang Terendah Sejak Mei 2000
Gibran Kantongi Dukungan Penuh Prabowo Subianto di Pilkada Solo
Update COVID-19 RI per 3 Agustus: 1.679 Kasus Baru, Total Positif 113.134

Jokowi Tegaskan TNI-Polri Jangan Hanya Bisa Menyelesaikan Masalah

Jokowi Tegaskan TNI-Polri Jangan Hanya Bisa Menyelesaikan Masalah Apel pengamanan polri (Foto:Antara/Nova Wahyudi)

Pantau.com - Presiden Joko Widodo meminta para perwira remaja TNI dan Polri untuk memanfaatkan situasi pandemi COVID-19 dengan memperkokoh kekuatan bangsa, serta menciptakan berbagai lompatan kemajuan.

“Kita bukan hanya harus mampu menyelesaikan masalah akibat pandemi tapi kita harus mampu memanfaatkan pandemi untuk memperkokoh bangsa dan membuat lompatan-lompatan kemajuan,” kata Presiden dalam upacara prasetya perwira TNI dan Polri di Istana Negara, Jakarta, Selasa (14/7/2020).

Upacara prasetya perwira tersebut dilakukan secara telekonferensi atau virtual. Perwira yang hadir langsung secara fisik di Istana Negara tahun ini, kata Presiden, adalah hanya perwira terbaik atau perwira penerima Adhi Makayasa dari TNI AD, TNI AU, TNI AL, dan Polri, serta orang tua dari para perwira terbaik tersebut.

Baca juga: Jokowi Ungkap Alasan Menhan Prabowo Pimpin Lumbung Pangan di Kalteng

"Kita tidak melakukan tatap muka di halaman Istana, tetapi kali ini kita lakukan secara virtual. Hanya penerima Adhi Makayasa dan orang tuanya yang hadir secara fisik di Istana Negara mewakili saudara-saudara," ujar Presiden.

Presiden menjelaskan bangsa Indonesia harus mengambil makna dari pandemi COVID-19 yang melanda Tanah Air dan juga 215 negara di dunia. Pandemi penyakit menular ini menimbulkan masalah kesehatan dan ekonomi yang pelik, namun bangsa Indonesia tidak akan meyerah.

“215 negara di dunia mengalami hal yang sama namun sebagai bangsa pejuang, kita tidak boleh menyerah,” ujar dia.

Baca juga: Positif COVID-19 dari Klaster Secapa AD Kini Berjumlah 1.115 orang

Kepala Negara menekankan situasi pandemi ini bisa dimanfaatkan bangsa Indonesia untuk menciptakan berbagai lompatan kemajuan. Terobosan atau manuver kebijakan diperlukan untuk menuntaskan masalah yang diakibatkan pandemi virus korona tipe baru.

Krisis yang ditimbulkan pandemi ini juga diharapkan bisa memperkuat gotong royong masyarakat. Maka dari itu, Presiden meminta para perwira remaja TNI-Polri mempercepat cara kerja dan mempelajari perkembangan tekonologi industri untuk menyelesaikan krisis akibat COVID-19.

"Krisis akibat pandemi COVID bisa memperkokoh kepedulian dan kegotongroyongan kita. Memperkokoh persatuan dan kebersamaan kita, mempercepat upaya untuk memperbaiki cara kerja kita, dan juga mempercepat pengembangan teknologi dan industri kita,” ujar dia.

Tim Pantau
Editor
Widji Ananta
Penulis
Widji Ananta

Berita Terkait: