Pantau Flash
Pemkot Bogor Perpanjang PSBMK Sampai 13 Oktober
Pemimpin Kuwait Sheikh Sabah al-Ahmed Tutup Usia
Buruh akan Mogok Nasional 3 Hari Tolak Omnibus Law Ciptaker
Kasus Baru Positif COVID-19 Naik 4.005 dengan Total Kasus 282.724
Sadar COVID-19 Masih Jadi Momok, PSSI Resmi Tunda Lanjutan Liga 1 dan 2

Ahsan/Fajar Bawa Indonesia Juara Badminton Asia Team Championships 2020

Headline
Ahsan/Fajar Bawa Indonesia Juara Badminton Asia Team Championships 2020 Ahsan/Fajar bawa Indonesia juara Badminton Asia Team Championships 2020. (Foto: Antara)

Pantau.com - Ganda putra yang baru dipasangkan Mohammad Ahsan/Fajar Alfian menjadi penentu kemenangan tim putra Indonesia atas Malaysia pada final Badminton Asia Team Championships 2020 di Manila, Minggu, sekaligus membawa Indonesia menjuarai kejuaraan beregu Asia tersebut untuk ketiga kalinya, setelah 2016 dan 2018.

Pasangan Ahsan/Fajar yang tampil pada partai keempat mengalahkan Ong Yew Sin/Teo Ee Yi dengan dua gim langsung 21-18, 21-17. Hasil ini mendorong perolehan Indonesia menjadi 3-1 atas Malaysia di babak final, demikian dilaporkan BWF Badminton.

Ahsan dan Fajar baru pertama kali tampil sebagai pasangan main di turnamen. Ahsan merupakan pasangan dari Hendra Setiawan yang dijuluki sebagai "The Daddies", sedangkan Fajar berpasangan dengan Muhammad Rian Ardianto.

Baca juga: Tim Indonesia Tanpa Hendra di Final Badminton Asia Team Championship


Meski pasangan debutan, namun permainan Ahsan/Fajar menjadi kejutan bagi lawan. Keduanya bermain secara apik dengan perpaduan kecepatan yang ditampilkan Fajar dan pertahanan yang ditangani oleh Ahsan.

Pada gim pertama, Ahsan/Fajar langsung memegang kendali permainan sejak awal. Meski sempat tertinggal tiga poin di awal gim, namun Ahsan/Fajar secara cepat memperbaiki keadaan dan tidak melepaskan kendali yang mereka raih.

Praktis pada gim ini Ahsan/Fajar tidak memberikan kesempatan Ong/Teo untuk berbalik unggul. Pasangan Malaysia ini hanya mampu menyamakan kedudukan pada skor 11-11 dan 14-14.

Pada gim kedua, Ong/Teo mencoba menekan dan memberikan serangan bertubi-tubi. Fajar yang lebih dominan menyerang di gim pertama urun tenaga untuk menyelamatkan shuttlecock yang lepas dari jangkauan Ahsan beberapa kali.

Meski begitu, Ahsan juga menampilkan gaya permainan khas The Daddies berupa pukulan dan pengembalian bola yang presisi. Meski permainan gim dua lebih ketat, namun Ahsan/Fajar sukses membungkam Ong/Teo hingga akhir laga.

Berkat kemenangan Ahsan/Fajar, Indonesia tak perlu menurunkan pemain di partai kelima yang diisi Shesar Hiren Rhustavito yang sebelumnya dijadwalkan menghadapi pasangan Leong Jun Hao.


Tim Pantau
Sumber Berita
Antara
Editor
Tatang Adhiwidharta

Berita Terkait: