Pantau Flash
PSBB di Kota Bekasi Diperpanjang hingga 2 Juli 2020
PSBB Masa Transisi, Gojek: Driver Dapat Layani Penumpang 8 Juni
Rapimnas Gerindra Minta Prabowo Kembali Pimpin Partai
Akibat COVID-19, BKPM Akan Revisi Target Realisasi Investasi
BMKG Prediksi Banjir Rob di Cirebon Terjadi hingga 6 Juni

KONI Jatim Suarakan PON 2020 Ditunda

KONI Jatim Suarakan PON 2020 Ditunda Logo PON 2020 Papua. (Foto: Antara)

Pantau.com - KONI Jawa Timur menjadi salah satu pihak yang menyuarakan Pekan Olahraga Nasional (PON) 2020 Papua ditunda sehubungan pandemi virus korona atau COVID-19 yang belum reda.

"Kalau saya bilang sih ditunda karena situasinya tidak memungkinkan. Artinya, kalau memang keselamatan (atlet) tidak terjamin, ya ditunda," kata Wakil Ketua KONI Jawa Timur M. Nabil.

Baca juga: Kemenpora Siapkan Opsi Penundaan PON 2020

"Keputusan kan ada di pusat. Kalau dari pusat tidak ada jaminan keselamatan mesti ditunda," ia menambahkan. 

Nabil bahkan menganggap persiapan PON 2020 menjadi terhambat, padahal perhelatan krida nasional ini dijadwalkan digelar dari 20 Oktober hingga 2 November. Ia berpendapat, kondisi itu seharusnya cukup menjadi pertimbangan pemerintah pusat untuk memundurkan PON 2020 ke tahun depan.

Penundaan PON 2020, menurutnya, juga perlu dilakukan mengingat persiapan para atlet di pemusatan latihan daerah (pelatda) menjadi terganggu sehingga bisa mempengaruhi performa atlet seandainya PON tetap diselenggarakan tahun ini.

Meski begitu, Nabil menuturkan pandemi COVID-19 tak menyurutkan para atlet Jawa Timur untuk tetap berlatih, meski hanya bisa berlatih secara virtual.

"Keselamatan atlet bagi kami nomor satu, performa atlet nomor dua, dan prestasi nomor tiga," kata Nabil menegaskan.

Baca juga: Edgar Xavier Berharap PON 2020 Papua Ditunda

Rabu malam lalu pemerintah provinsi Papua meningkatkan status penanganan wabah virus corona di sana dari siaga menjadi tanggap darurat.

Gubernur Papua Lukas Enembe menyatakan bertambahnya jumlah pasien positif COVID-19 yang saat ini tercatat  45 orang dengan lima diantaranya meninggal dunia. maka disepakati status tanggap darurat di Papua diperpanjang dari 9 April menjadi 6 Mei.


Tim Pantau
Sumber Berita
Antara
Editor
Widji Ananta
Penulis
Reza Saputra

Berita Terkait: