Pantau Flash
7 Orang Tewas Akibat Kebakaran di Hotel Fasilitas COVID-19 India
Ronaldinho Segera Bebas Setelah Kejaksaan Sepakati Kesepakatan
Polisi Jerat 'Gilang Bungkus' dengan Pasal Perbuatan Tidak Menyenangkan
Juventus Resmi Pecat Maurizio Sarri
TikTok Ancam Tempuh Jalur Hukum Usai Diblokir Donald Trump

Pengamat Nilai PSSI Terlalu Paksakan Liga dan Abaikan Kurva Penularan

Pengamat Nilai PSSI Terlalu Paksakan Liga dan Abaikan Kurva Penularan Sejumlah maskot dari kesebelasan peserta Liga 1 Indonesia mengikuti pembukaan kompetisi Sepak Bola Liga-1 Indonesia di Gelora Bung Tomo (GBT), Surabaya, Jawa Timur, Sabtu (29/2/2020). (Foto: Antara/M Risyal Hidayat)

Pantau.com - Pengamat sepak bola Anton Sanjoyo menilai PSSI terlalu memaksakan kompetisi Liga 1 kembali bergulir dan mengabaikan kurva penularan COVID-19 di Tanah Air yang belum menunjukkan tanda-tanda akan menurun.

"Ada environment yang PSSI dan PT. LIB tak bisa handle, pertama kurva penularan yang kita belum tahu kapan akan melandai," ujar Anton dalam diskusi daring yang dipantau dari Jakarta.

Baca juga: Pelatih Persib Beberkan Perbedaan Kompetisi Saat Pandemi

"Persoalannya bukan hanya koordinasi, bikin kompetisi dilanjutkan itu mudah. Tapi bagaimana dengan suasana yang luar biasa ini keselamatan pemain dijaga. Sehingga tak ada kluster di sepak bola," kata dia menambahkan.

Anton membandingkan liga-liga di benua biru yang bisa kembali menjalankan kompetisi seperti Inggris, Jerman, dan negara Eropa lainnya. Menurutnya, federasi di sana telah memperhitungkan secara matang konsekuensi-konsekuensi yang akan dihadapi.

Di satu sisi, kurva penularan yang sudah bisa dikendalikan menjadi faktor penting bagi federasi memulai lagi kompetisi.

"Inggris, Jerman bisa lakukan karena kurva sudah turun. Jerman saja yang kita tahu yang sangat disiplin begitu luar biasa menjaga pemain. Kedua, tes seminggu bisa 3-4 kali dan itu dilakukan dengan ketat," kata dia.

Sementara di kompetisi Tanah Air, untuk tes kesehatan masih belum menemukan titik temu, meski PSSI telah mewacanakan menanggung tes cepat (rapid test).

Baca juga: Shin Tae-yong Panggil Dua Pemain Muda Persib ke Pelatnas Timnas U-19

Ia pun mendesak kepada PSSI dan PT. LIB apabila tetap bersikukuh melanjutkan liga untuk menerapkan protokol kesehatan yang ketat. Sebab, kata dia, sepak bola bisa kembali digelar kapanpun, sementara nyawa tidak bisa dikembalikan.

"Bahwa sepak bola apapun di dunia tidak lebih penting dari nyawa. Sepak bola memang penting, sepak bola harus jalan tapi bagaimana protokolnya, jangan korbankan nyawa," kata dia.


Tim Pantau
Sumber Berita
Antara
Editor
Adryan Novandia

Berita Terkait: