Pantau Flash
Kemenkeu: Kita Sudah Resesi Sepanjang Tahun
Kemenhub: 3 Maskapai Langgar Aturan Kapasitas Pesawat
Camat di Perbatasan Negara Bakal Punya Kewenangan Multidisiplin Ilmu
Percepat Ekspor-Impor, Mendag Dorong Ekosistem Logistik Nasional
Mabes Polri Larang Seluruh Kegiatan Keramaian di Tingkat Wilayah

Kenali Pilek Pada Organ Intim yang Bisa Menular

Kenali Pilek Pada Organ Intim yang Bisa Menular Ilustrasi (Foto: Pixabay)

Pantau.com - Pilek ternyata tidak hanya terjadi di hidung tetapi juga di organ intim luar atau alat kelamin luar dan hal itu menjadi salah satu kasus Infeksi Menular Seksual (IMS) yang disebut Gonore (GO).

"Terjadi pilek tetapi bukan dari organ hidung tetapi dari saluran kemihnya," ujar dokter spesialis kulit dan kelamin, Anthony Handoko dalam virtual media briefing, Rabu (5/8/2020).

Baca juga: Studi: Cokelat Mengandung Nutrisi untuk Kesehatan Jantung

Penyakit ini disebabkan infeksi bakteri infeksi Neisseria Gonorrhoeae dan dapat menular dari orang ke orang ketika melakukan kontak seksual dengan orang yang terinfeksi atau melakukan kontak dengan cairan tubuh mereka, baik secara vaginal maupun anal.

Anthony yang juga CEO Klinik Pramudia itu mengatakan, tanda atau gejala yang bisa dikenali yakni keluarnya nanah dari organ genital dan muncul rasa sakit saat berkemih. Gejala ini biasanya lebih sering dialami pria ketimbang wanita.

"GO bergejala hanya pada laki-laki, karena secara anatomis laki-laki punya saluran kemih lebih panjang dari kandung kemih sampai penis. Kuman GO akan merusak selaput lendir di saluran itu, akibatnya memungkinkan kelarnya nanah dan itu terlihat. Pada wanita saluran kemih sangat pendek, gejala tidak terlalu nyata," kata dia.

"Keluar nanah, seperti ingus makanya disebut pilek. warnanya putih kehijauan. Akibat nanah, saluran (kemih) tersebut menjadi mampet, saat berkemih ada dorongan air seni, (sehingga) saat kencing rasanya sakit. Ujung penisnya atau lubang kemih akan lebih merah dan bengkak," sambung Anthony.

Baca juga: Aroma Terapi Tak Beri Pengaruh Terhadap Kualitas Tidur

Lebih lanjut, nanah yang keluar dari organ genital biasanya akan menimbulkan bercak salah satunya di celana dalam dan ini bisa menjadi bagian dari diagnosis dokter. Bercak bisa berwarna putih kekuningan hingga cokelat karena ada bekas darah di sana.

Selain pemeriksaan klinis, diagnosis GO juga bisa berdasarkan pemeriksaan gram dan kultur.

Menurut Anthony, faktor risiko GO antara lain mereka yang berusia produktif (15-49 tahun) memiliki perilaku seksual aktif yang tidak aman, mengobati diri sendiri dengan membeli obat yang tanpa anjuran dokter, sehingga mengalami masa inkubasi yang pendek.

GO bisa disembuhkan namun tetap memiliki risiko berbahaya jika tidak diobati. GO yang tidak terdiagnosis dan tidak mendapat pengobatan secara benar dapat menyebabkan komplikasi dari ringan hingga berat.

Berdasarkan lokasi anatomis, komplikasi GO dapat terjadi pada genital dan sekitarnya (seperti saluran kemih, panggul dan kandungan) dan ekstra genital (faring/saluran menelan, selaput lendir mata/konjungtiva, sendi).

Infeksi GO berat dan lanjut pada wanita misalnya, bahkan dapat menyebabkan penularan infeksi GO ke bayi saat proses melahirkan dan infertilitas (kemandulan). Infertilitas pun bisa terjadi jika GO terjadi pada pria.

Anthony menyarankan, orang-orang dengan gejala GO sebaiknya segera berkonsultasi dengan dokter spesialis kulit dan kelamin untuk mendapatkan pengobatan.

Tim Pantau
Sumber Berita
Antara
Editor
Gilang K. Candra Respaty