Forgot Password Register

Benarkah Maduro Tolak Bantuan Logistik AS? PBB Beri Peringatan Keras

Benarkah Maduro Tolak Bantuan Logistik AS? PBB Beri Peringatan Keras Bendera Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB). (Foto: Reuters)

Pantau.com - Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) memperingatkan agar bantuan kemanusiaan di Venezuela tidak dipolitisasi setelah Amerika Serikat mendistribusikan makanan dan keperluan medis ke perbatasan negara tersebut. Dan menuduh Presiden Nicolas Maduro memblokir pengiriman yang mengunakan truk dan kontainer tersebut.

Pejabat AS mengatakan sejumlah truk yang membawa bantuan tiba di Kolombia untuk didistribusikan ke Venezuela atas permintaan Juan Guaido, yang bulan lalu mendeklarasikan dirinya sebagai presiden sementara.

"Rakyat Venezuela sangat membutuhkan bantuan kemanusiaan. Amerika Serikat dan negara-negara lain sedang berupaya membantu, namun militer Venezuela yang berada di bawah perintah Maduro menghadang bantuan yang menggunakan truk dan kontainer tersebut," kata Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo.

Baca juga: Petugas Bandara Venezuela Temukan Puluhan Senjata dari Miami, Peringatan dari AS?

Pemerintah Maduro membantah adanya krisis kemanusiaan, menyalahkan sanksi-sanksi sebagai penyebab masalah ekonomi. Venezuela sedang berjuang dengan kelaparan, penyakit yang dapat dicegah dan perkiraan hiperinflasi 10 juta persen pada 2019.

Maduro pada Senin mengatakan bahwa rakyat Venezuela "bukan pengemis" dan dia tidak akan membiarkan negaranya dipermalukan. Amerika Serikat bisa saja berupaya mencari pendekatan dengan Dewan Keamanan PBB untuk mengirim bantuan tanpa koordinasi dengan Maduro, namun Rusia sepertinya akan menghentikan langkah tersbut.

"Tindakan kemanusiaan harus terbebas dari politik, militer atau objek yang lain," kata juru bicara PBB, Stephane Dujarric kepada wartawan di New York.

"Ketika kita melihat kebuntuan saat ini menjadi semakin jelas bahwa perundingan politik yang serius antara para pihak diperlukan untuk menemukan solusi menuju perdamaian bagi rakyat Venezuela," kata dia.

Guaido menuliskan surat kepada Sekretaris Jenderal PBB Antonio Gutteres bulan lalu yang isinya meminta bantuan mengatasi krisis di negara tersebut.

Baca juga: Maduro Peringati Trump: Saya seperti Yesus, Tanganmu akan Berlumuran Darah!

Namun kursi Venezuela di badan dunia yang beranggotakan 193 negara itu di pegang oleh pemerintahan Presiden Nicolas Maduro dan Guterres tidak dapat meningkatkan respons kemanusiaan di Venezuela tanpa persetujuan Maduro ataupun otorisasi Dewan Keamanan PBB.

Menurut PBB, sebanyak tiga juta rakyat Venezuela melarikan diri dari krisis. "Yang penting adalah bantuan kemanusiaan harus dijauhkan dari pengaruh politik dan kebutuhan rakyat harus diutamakan dalam hal waktu dan cara bantuan kemanusiaan digunakan," kata Dujarric.

Sebagian besar negara Amerika Latin, Kanada dan sekitar 20 negara Eropa mendukung Amerika Serikat untuk mengakui Guaido. Namun dukungan tersebut langsung menuai kemarahan Rusia, China dan negara Amerika Latin yang berhaluan kiri, serta menimbulkan kekhawatiran dari beberapa negara Afrika dan negara Karibia

Share :
Komentar :

Terkait

Read More