Forgot Password Register

Hati-hati Lho... Aksi 'Bully' di Dunia Maya Bakal Diganjar Hukuman 5 Tahun Penjara

Hati-hati Lho... Aksi 'Bully' di Dunia Maya Bakal Diganjar Hukuman 5 Tahun Penjara Ilustrasi dunia maya. (Foto: Pixabay)

Pantau.com - Pemerintah negara bagian New South Wales (Australia) berencana memperberat sanksi hukum maksimal bagi pelaku bullying dan pembuat keonaran di dunia maya dari 3 tahun menjadi 5 tahun penjara.

Dilansir dari ABC News, perubahan ini bertujuan untuk mengatasi tren yang muncul dari pelanggar yang mengancam dan melecehkan korban secara online melalui media sosial.

Mereka yang mengintai atau mengintimidasi menggunakan teknologi modern akan menghadapi hukuman maksimal lima tahun penjara di bawah undang-undang yang akan diperkenalkan bulan ini.

Undang-undang Nasional Australia yang berlaku saat ini memiliki ancaman sanksi hukum maksimal tiga tahun penjara atas pelanggaran tersebut.

Jaksa Agung NSW Mark Speakman mengatakan perubahan itu akan membuat aturan hukum yang baru menjadi benar-benar jelas bahwa penguntitan dan intimidasi daring tidak akan bisa dilakukan di NSW.

"Teknologi modern membutuhkan hukum modern," katanya.

"Ini bukan tentang melindungi perasaan orang yang terluka, ini tentang melindungi orang dari konsekuensi psikologis dan tragis yang berpotensi merusak."

Undang-undang ini akan berlaku bagi mereka yang mengirimkan email yang kasar, mengunggah pesan yang mengancam atau menyakitkan, gambar atau video online, atau berulang kali mengirim pesan yang tidak diinginkan.

Mereka juga akan memberikan dasar bagi korban cyberbullying untuk mengajukan Perintah Penangkapan Kekerasan, kata Mark Speakman.

Undang-undang itu juga akan berlaku untuk penjahat remaja, tetapi Mark Speakman mengatakan penahanan akan berlaku hanya dalam keadaan paling ekstrim.

Kepala Polisi NWS Komisaris Mick Fuller setuju dengan usulan ini.

"Kami tidak akan mendatangi ruang kelas dan menangkapi orang-orang yang sedang bermain jungkat jungkit di taman bermain tentu saja," katanya, sambil menambahkan bahwa batas pidana masih perlu diterapkan.

Komisaris Fuller mengatakan perubahan itu akan memberi para korban lebih banyak kepercayaan untuk mengadukan kondisi yang dialaminya dengan bukti konkret.

"Semoga ketentuan baru yang lebih kuat ini bisa lebih memotivasi bahwa para korban akan menyimpan sebanyak mungkin bukti yang mereka dapat di komputer dan telepon mereka dan mereka dapat merasa percaya diri datang ke kantor polisi sekarang mengetahui ada undang-undang untuk mendukung mereka, polisi ada di sana untuk mendukung mereka."

Perubahan Undang-undang itu diajukan menyusul kematian seorang anak perempuan berusia 14 tahun, Amy "Dolly" Everett yang tewas bunuh diri pada bulan Januari lalu setelah ia menjadi sasaran bullying di internet tanpa henti.

Setelah kematian Dolly, keluarga Everett meluncurkan kampanye di media sosial untuk meningkatkan kesadaran akan bullying dan pelecehan di Internet.

Baca juga: Cyberchondria Penyakit yang Mengincar Para Pengguna Internet

Orangtuanya, Tick dan Kate Everett mengatakan mereka berharap dapat berbicara dengan pemerintah tentang amandemen yang diusulkan dan ingin masalah ini ditanggapi serius.

"Tidak ada yang harus disalahgunakan atau merasa tidak aman saat menggunakan internet," kata orang tua Dolly dalam sebuah pernyataan.

"Kita perlu mendidik semua orang tentang betapa pentingnya memperlakukan satu sama lain dengan hormat.

"Hukum tentang rasa hormat dapat berdampak jika mereka adalah bagian dari pendidikan, standar, dan perubahan perilaku masyarakat yang lebih luas."

Baca juga: Tips Hemat Kuota Internet Buat Kamu yang 'Berdompet' Tipis

Direktur Kekerasan dalam rumah tangga NSW, Moo Baulch menyambut baik perubahan tersebut dan mengatakan hampir 98 persen keluarga dan korban kekerasan dalam rumah tangga telah mengalami penganiayaan online.

"Ini adalah kejahatan yang menghancurkan dan itu juga sesuatu yang mengikuti orang ke rumah mereka," kata Baulch.

"Itu bisa terasa hampir tak terhindarkan ketika kamu dikuntit, di-bully dan dilecehkan secara online."

Share :
Komentar :

Terkait

Read More