Forgot Password Register

Masih Soroti Soal UU Pengupahan, KSBSI: Pemerintah Belum Pro Buruh

Masih Soroti Soal UU Pengupahan, KSBSI: Pemerintah Belum Pro Buruh Massa buruh di Jalan Imam Bonjol Jakarta, Selasa (1/5/2018). (Foto: Pantau.com/Sahat Amos Dio)

Pantau.com - Konfederasi Serikat Buruh Sejahtera Indonesia (KSBSI) menyoroti Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 78 tahun 2015 tentang Pengupahan yang justru membuat posisi buruh menjadi lemah untuk memperjuangkan upah yang layak.

"Ini yang membuat kami KSBSI Jakarta terus turun ke jalan sampai buruh mendapatkan kesejahteraan seperti upah yang layak, hidup yang layak dan pekerjaan yang layak sesuai dengan amanat UUD 1945," kata Dwi Harto, Ketua KSBSI Wilayah Jakarta,  dalam keterangan tertulisnya di Jakarta, Selasa (1/5/2018).

Dwi Harto menilai PP tentang Pengupahan juga membuat lemah dan tidak efektifnya pengawas ketenagakerjaan dalam menegakan norma-norma ketenagakerjaan.

Baca juga: Hasil Survey: Jomblo Ternyata Lebih 'Prepare' Beli Apartemen

Padahal menurutnya, norma-norma ketenagakerjaan itu dibutuhkan untuk mengatasi perkara yang diadukan oleh para buruh yang selalu menjadi batu penghalang bagi buruh dalam memperjuangkan haknya.

"Aksi yang digelar KSBSI karena hingga kini masih banyaknya persoalan perburuhan yang sifatnya normatif yang tidak dijalankan oleh para pengusaha. Selain itu diperparah dengan kebijakan-kebijakan pemerintah di tingkat daerah maupun pusat yang belum pro terhadap kaum buruh," ujarnya.

Share :
Komentar :

Terkait

Read More