Forgot Password Register

Penelitian: Menikah Membuat Kamu Berumur Panjang

Penelitian: Menikah Membuat Kamu Berumur Panjang Ilustrasi (Foto: Pixabay)

Pantau.com - Menurut penelitian terbaru yang dilakukan oleh peneliti asal Inggris menunjukkan bahwa menikah bisa menjadi kunci untuk memiliki umur panjang.

Dilansir dari Zeenews, tim peneliti menemukan bahwa menikah dapat mengurangi risiko kematian akibat tekanan darah tinggi, kolesterol dan diabetes.

"Beberapa penelitian kami sebelumnya telah menunjukkan bahwa orang-orang yang menderita serangan jantung akan memiliki tingkat ketahanan hidup yang lebih tinggi jika mereka sudah menikah. Studi baru ini telah membantu untuk membongkar beberapa faktor mendasar di balik ini," kata Rahul Potluri dari Aston University di Inggris.

Peneliti mempelajari lebih dari satu juta orang dewasa dengan tiga faktor risiko utama yaitu penyakit jantung atau tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi dan diabetes tipe 2. Mereka kemudian melakukan tindak lanjut penelitian setelah lima tahun kemudian.

Baca juga: Selain Racun Kalajengking, Bisnis Ini Bisa Bikin Kamu Jadi Miliuner

Hasilnya, tim menemukan bahwa orang dengan kolesterol tinggi 16 persen lebih mungkin hidup pada akhir penelitian jika mereka sudah menikah.

Hal yang sama berlaku untuk diabetes dan tekanan darah tinggi, dengan orang yang sudah menikah memiliki 14 persen dan 10 persen lebih tinggi mampu bertahan hidup dibandingkan dengan mereka yang masih lajang.

"Penelitian kami menunjukkan bahwa pernikahan menawarkan efek perlindungan, yang mungkin akan mendapat dukungan dalam mengendalikan faktor risiko utama penyakit jantung," kata Paul Carter, peneliti utama dari Aston University.

Para ilmuwan percaya perbedaan tingkat kelangsungan hidup antara orang yang sudah menikah dan yang belum menikah dengan kondisinya dikarenakan ada dorongan dan perawatan yang mereka dapatkan dari pasangan mereka.

Baca juga: 5 Tradisi Makan Zaman Dulu yang Baik untuk Kesehatan

Mereka yang memiliki pasangan lebih cenderung minum obat dengan teratur, makan dengan sehat dan berolahraga dengan cukup.

Secara logika, seseorang yang telah menikah memiliki pasangan untuk merawat dalam kondisi sakit dan sehat. Sehingga hal tersebut dapat mengurangi risiko kematian akibat tiga kondisi kesehatan yang sangat umum daripada mereka yang masih lajang.

"Temuan seharusnya tidak dilihat sebagai alasan untuk menikah, melainkan sebagai dorongan bagi orang untuk membangun jaringan pendukung yang kuat dengan keluarga dan teman mereka," kata Carter.

Share :
Komentar :

Terkait

Read More